MUTIARA KATA

"Dunia pergi sambil berpaling, dan akhirat datang sambil mengadap. Setiap satu dari keduanya mempunyai anak. Jadilah engkau anak akhirat, dan jangan menjadi salah satu anak dunia. Sebab, hari ini adalah hari untuk beramal; tidak ada hisab (perhitungan amal di akhirat). Sedangkan hari esok adalah hisab; tidak ada hari untuk beramal."


"Ilmu umpama hujan, yang tidak memberikan manfaat kecuali bagi tanah yang subur dan suci. Begitulah juga ilmu tidak memberi manfaat kecuali bagi jiwa yang suci, hati yang sedar dan naluri yang peka."

FIKRAH ISLAM





21 Januari 2012

4.14 - Surah Al-‘Aadiyat سُوۡرَةُ العَادیَات

Kuda Perang Yang Berlari Kencang
Surah ke 100 : 11 ayat


بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

وَٱلۡعَـٰدِيَـٰتِ ضَبۡحً۬ا (١) فَٱلۡمُورِيَـٰتِ قَدۡحً۬ا (٢) فَٱلۡمُغِيرَٲتِ صُبۡحً۬ا (٣) فَأَثَرۡنَ بِهِۦ نَقۡعً۬ا (٤) فَوَسَطۡنَ بِهِۦ جَمۡعًا (٥) إِنَّ ٱلۡإِنسَـٰنَ لِرَبِّهِۦ لَكَنُودٌ۬ (٦) وَإِنَّهُ ۥ عَلَىٰ ذَٲلِكَ لَشَہِيدٌ۬ (٧) وَإِنَّهُ ۥ لِحُبِّ ٱلۡخَيۡرِ لَشَدِيدٌ (٨) ۞ أَفَلَا يَعۡلَمُ إِذَا بُعۡثِرَ مَا فِى ٱلۡقُبُورِ (٩) وَحُصِّلَ مَا فِى ٱلصُّدُورِ (١٠) إِنَّ رَبَّہُم بِہِمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ لَّخَبِيرُۢ (١١)



Demi Kuda Perang yang tangkas berlari dengan kedengaran kencang nafasnya. (1) Serta mencetuskan api dari telapak kakinya. (2) Dan meluru menyerbu musuh pada waktu Subuh. (3) Sehingga menghamburkan debu pada waktu itu. (4) Lalu menggempur ketika itu di tengah-tengah kumpulan musuh. (5) Sesungguhnya manusia sangat tidak bersyukur akan nikmat Tuhannya. (6) Dan sesungguhnya dia (dengan bawaannya) menerangkan dengan jelas keadaan yang demikian. (7) Dan sesungguhnya dia melampau sangat sayangkan harta (secara tamak haloba). (8) (Patutkah dia bersikap demikian?) Tidakkah dia mengetahui (bagaimana keadaan) ketika dibongkarkan segala yang ada dalam kubur? (9) Dan dikumpul serta didedahkan segala yang terpendam dalam dada? (10) Sesungguhnya Tuhan mereka Maha Mengetahui dengan mendalam tentang (balasan yang diberikanNya kepada) mereka pada hari itu. (11)

Penurunan Ayat

Terdapat khilaf ulama’ berkenaan penurunan surah ini. Dari segi isi kandungan dan gaya bahasanya menjelaskan ia diturunkan pada awal Makkah.

Surah yang diturunkan di Makkah adalah surah yang mampu merangsang aqidah setiap muslim.

Mengikut seerah, surah ini diturunkan selepas surah Al- ‘Asr.

Asbabun Nuzul

Diriwayatkan oleh al-Bazzar, Ibnu Abi Hatim dan al-Hakim dari Ibnu Abbas ada menyatakan bahawa Rasulullah saw telah mengutus sepasukkan tentera berkuda. Akan tetapi baginda tidak mendengar khabar berita daripada mereka selama sebulan. Maka turunlah ayat ini sebagai pemberitahuan tentang pasukan tersebut yang sedang bertempur melawan musuh dan juga menceritakan tentang kepahlawanan mereka.

Latar Belakang Surah

Surah ini adalah surah Makkiyah, maka terbayang oleh kita suasana Makkah di zaman Rasulullah saw. Orang Arab di kala itu suka kepada hiburan dan peperangan. Mereka terhibur dengan sajak, puisi dan kenderaan yang membanggakan seperti kuda terutama yang digunakan untuk peperangan. Mereka tidak berminat kepada ajakan-ajakan Rasulullah saw. Maka satu kaedah yang boleh menarik perhatian supaya apa yang hendak diperkatakan akan didengari ialah dengan perkara-perkara yang disukai oleh mereka. Maka Allah swt memulakan surah ini dengan haiwan kuda kebanggaan mereka. Ini adalah suatu teknik dakwah yang berkesan.

Allah swt menarik perhatian mereka dengan sesuatu yang mereka suka dan kemudian berkata-kata dengan gaya bersumpah yang menunjukkan perkara yang akan dicerita seterusnya adalah suatu perkara yang penting dan benar. Ia perlu didengar dan diperhatikan betul-betul. Begitu juga kepada kita zaman muktahir ini. Surah ini sangat penting dihayati.

Surah Makkiyah adalah surah tertumpu kepada aqidah. Bukan bermaksud hanya menceritakan aqidah Islam malah ia mampu merangsang kepada kemantapan aqidah itu sendiri selain dari meningkatkan keimanan kepada sesiapa yang membaca dan memahaminya.

Mengikut Al-Syahid Sayyid Qutb, apabila membaca bait-bait ayat surah ini, tergambar serta terasa rentak nada yang keras dan berdentam-dentum dalam suasana yang gempar, suasana yang hiruk-pikuk dan berdebu (ayat 1 – 5). Kemudian Allah swt menempelak sikap manusia yang sering melupakan nikmat Allah swt (ayat 6 – 8). Keadaan gegak gempita berakhir dengan pembongkaran kubur dan pengumpulan manusia ke Hadrat Allah Azawajalla (ayat 9 – 11).

Kesemua babak berlalu dengan pantas hingga ke pengakhirannya. Oleh itu, betapa pentingnya memahami Bahasa Arab untuk merasai babak-babak ini yang ditayangkan oleh Allah swt.

Penerangan Ayat

Ayat 1 – 5

وَٱلۡعَـٰدِيَـٰتِ ضَبۡحً۬ا (١) فَٱلۡمُورِيَـٰتِ قَدۡحً۬ا (٢) فَٱلۡمُغِيرَٲتِ صُبۡحً۬ا (٣) فَأَثَرۡنَ بِهِۦ نَقۡعً۬ا (٤) فَوَسَطۡنَ بِهِۦ جَمۡعًا (٥)

Demi Kuda Perang yang tangkas berlari dengan kedengaran kencang nafasnya. (1) Serta mencetuskan api dari telapak kakinya. (2) Dan meluru menyerbu musuh pada waktu Subuh. (3) Sehingga menghamburkan debu pada waktu itu. (4) Lalu menggempur ketika itu di tengah-tengah kumpulan musuh. (5)

وَٱلۡعَـٰدِيَـٰتِ ضَبۡحً۬ا (١)

و – Demi (sumpah)

عَـٰدِيَـٰتِ – yang berlari kencang menuju musuh(kuda), penambahan ٱلۡ menjadi ٱلۡعَـٰدِيَـٰتِ – khusus kepada kuda perang yang sedang berlari pantas menuju musuh.

ضَبۡحً۬ا – kedengaran nafas kuda tersebut yang berlari kencang.

Demi Kuda Perang yang tangkas berlari dengan kedengaran kencang nafasnya. (1)

Allah swt memulakan ayat dengan bersumpah. Kuda perang yang sangat diminati dan mencerminkan gerakan yang tangkas dan sifat kuda yang berani menuju musuh patut menjadi iktibar. Dalam surah Al-‘Asr, Allah swt juga memulakan ayat dengan bersumpah, tetapi dengan masa. Betapa pentingnya pergerakan masa yang perlu diisi bukan untuk dipersia-siakan.

Jika diteliti bagaimana Allah swt berdialog di dalam surah yang mempunyai sumpah, disitu terdapat objek yang disumpah dan subjek sebagai cerita sebenar yang hendak disampaikan. Sebagai contoh; ‘Demi masa manusia itu di dalam kerugian.’ Masa sebagai objek, manusia di dalam kerugian sebagai subjek. Di dalam surah ini, ayat 1 – 5 sebagai objek dan ayat seterusnya sebagai subjek.

Itulah keistimewaan al-Qur’an; Bahasanya yang lembut, menarik perhatian, tidak jemu dibaca dan bersesuaian di setiap zaman.

Berkait dengan nuzul turunnya surah ini, Allah swt telah menjawab tanda tanya yang wujud dalam benak Rasulullah saw, apakah yang terjadi kepada tentera berkuda yang telah dihantarnya. Bahawa kuda itu berlari pantas memecut ke arah musuh, kedengaran degusan nafasnya yang kencang. Larian tapak kuda menghasilkan percikan api hasil dari hentakan dan geselannya dengan puing-puing batu yang keras; Serta mencetuskan api dari telapak kakinya. (2)

Semua ini berlaku diwaktu subuh; Dan meluru menyerbu musuh pada waktu Subuh. (3)

Kemudian Allah menggambarkan keadaan kuda yang meluru berani ketengah-tengah kumpulan atau jama’ah musuh sehingga kelihatan debu-debu berterbangan di medan pertempuran tersebut. Betapa beraninya sahabat Rasulullah saw, tidak gentar jiwa mereka terhadap musuh Allah. Betapa bangganya Allah melihat gelagat mereka, berjuang demi Tuhannya seiring dengan kegagahan dengan kuda perang mereka; Sehingga menghamburkan debu pada waktu itu. (4) Lalu menggempur ketika itu di tengah-tengah kumpulan musuh. (5)

Kekuatan ini timbul dari kekuatan aqidah di dalam hati-hati mereka. Kekuatan seperti inilah yang perlu dipupuk, digilap dan dicanang semata-mata untuk Allah Robbul ‘Alamin.

Ahmad, Shaikani, Nasa’I dan Ibn Majah meriwayatkan dari Abu Hurairah bahawa Rasululah saw bersabda:
“Batu jemala kuda memang membawa kebaikan sampai hari qiamat.”

Allah swt bersumpah dengan kuda juga menunjukkan bahawa haiwan kuda adalah haiwan yang istimewa dan dikagumi oleh manusia sehingga ke hari ini. Namun memilikinya bukanlah untuk berbangga-bangga dan riya’. Tetapi mengambil iktibar dengan ketangkasan kuda perang yang digunakan untuk berjihad fi sabilillah.

Di dalam ayat 1, Allah swt menyebut secara umum; عَـٰدِيَـٰتِ ‘sesuatu yang berlari pantas menuju musuh’. Di zaman Rasulullah saw haiwan kudalah yang berlari pantas. Jika dibaca ayat ini di zaman kita, sesuatu yang berlari laju dan membanggakan ialah seperti kereta Ferrari. Oleh itu ayat al- Quran bersesuaian dibaca di mana-mana zaman sekali pun. Ia boleh menerbitkan isi kandungan yang sama walaupun keadaan atau suasana yang berbeza. Penggunaan kenderaan secanggih mana pun, yang dinilai di sini ialah ketangkasannya, keberaniannya, dan kekuatan jiwanya.

Ayat 1 – 5, adalah babak Allah swt bersumpah supaya apa yang akan dinyatakan selepas ini adalah sesuatu yang sangat penting, perlu diberi perhatian dan diberi ingatan yang sungguh-sungguh. Apakah yang hendak diceritakan oleh Allah swt sebenarnya di dalam surah ini?

Ayat 6 – 8

إِنَّ ٱلۡإِنسَـٰنَ لِرَبِّهِۦ لَكَنُودٌ۬ (٦) وَإِنَّهُ ۥ عَلَىٰ ذَٲلِكَ لَشَہِيدٌ۬ (٧) وَإِنَّهُ ۥ لِحُبِّ ٱلۡخَيۡرِ لَشَدِيدٌ (٨)

Sesungguhnya manusia sangat tidak bersyukur akan nikmat Tuhannya. (6) Dan sesungguhnya dia (dengan bawaannya) menerangkan dengan jelas keadaan yang demikian. (7) Dan sesungguhnya dia melampau sangat sayangkan harta (secara tamak haloba). (8)

Babak seterusnya, Allah swt ingin menyatakan sesungguhnya makhluk manusia kebanyakkannya tidak tahu bersyukur dan sering ingkar dengan-Nya. Tidak mengingati nikmat yang melimpah ruah ke atas mereka. Ini dapat dilihat dengan jelas dalam segala gerak-geri dan tutur kata mereka.

Allah swt tidak menyusun ayat 6 seperti ini; لَكَنُودٌ۬ لِرَبِّهِۦ -‘sesungguhnya kebanyakan manusia ingkar kepada Tuhannya.’ Tetapi Allah swt menyusun ayat 6 ini seperti ; إِنَّ ٱلۡإِنسَـٰنَ لِرَبِّهِۦ لَكَنُودٌ۬ –‘Sesungguhnya kebanyakan manusia kepada Tuhannyalah benar-benar ingkar’. Kenapa begitu? Ini kerana Allah swt ingin menyatakan bahawa hanya Tuhan Allah swt satu-satunya yang mereka ingkar, tidak yang lain. Seperti dengan boss syarikat….wow , betapa patuhnya ia untuk tidak dibuang kerja, tinggal solat tidak apa, asal perut terpelihara.

Tidak tahukah manusia bahawa rezeki masing-masing telah ditentukan oleh Allah swt sejak azali lagi. Manusia hanya perlu berusaha sebagai asbab mendapat rezeki.

Abu Abdurrahman Abdullah bin Mas’ud melaporkan; “Rasulullah saw menyampaikan kepada kami dan baginda adalah orang yang benar dan dibenarkan, ‘Sesungguhnya penyempurnaan penciptaan kamu berlaku di perut ibunya sebagai setitis mani selama 40 hari, kemudian berubah menjadi setitis darah selama 40 hari, kemudian menjadi segumpal daging selama 40 hari. Kemudian diutus kepadanya seorang malaikat, lalu ditiupkan roh padanya. Kemudian diperintahkan supaya menetapkan empat perkara: Menetapkan rezekinya, ajalnya, amalnya dan kecelakaan atau kebahagiaannya. Demi Allah yang tidak ada tuhan selain –Nya, sesungguhnya antara kalian ada yang melakukan perbuatan ahli syurga hingga jarak antara dirinya dan syurga tinggal sehasta akan tetapi telah ditetapkan baginya ketentuan, dia melakukan perbuatan ahli neraka maka masuklah dia ke dalam neraka. Sesungguhnya antara kalian ada yang melakukan perbuatan ahli neraka hingga jarak antara dirinya dan neraka tinggal sehasta, tetapi telah ditetapkan baginya ketentuan, dia melakukan perbuatan ahli syurga maka masuklah dia ke dalam syurga.” – HR Bukhari dan Muslim.

Keingkaran ini telah pun diketahui,diperakui, malah disaksikan oleh manusia itu sendiri. Ini memberi maksud kebanyakkan manusia telah pun mengetahui bahawa mereka telah ingkar dengan Tuhan mereka. Tetapi mengapa mereka tidak bertaubat Semua makhluk di bumi dan bumi itu sendiri juga menjadi saksi di atas apa yang telah dilakukan oleh mereka ; Dan sesungguhnya dia (dengan bawaannya) menerangkan dengan jelas keadaan yang demikian. (7)

Manusia mempunyai sikap suka melupakan nikmat Allah swt kerana jiwa mereka, hati mereka yang sayangkan diri sendiri dan harta kekayaan. Sama ada dalam bentuk wang, kuasa dan nikmat-nikmat kesenangan hidup di dunia sehingga aqidah mereka terpesong, menjadikan kekayaan itu sebagai Tuhan atau mensyarikatkan Allah swt. (Syirik).

Sikap tamak haloba telah merajai hati mereka. Hukum-hakam dan undang-undang Allah tidak diendahkan lagi. Oleh itu, Allah swt menempelak orang yang sebegini kerana mereka telah keterlaluan; Dan sesungguhnya dia melampau sangat sayangkan harta (secara tamak haloba). (8)

Ayat 9 – 11


أَفَلَا يَعۡلَمُ إِذَا بُعۡثِرَ مَا فِى ٱلۡقُبُورِ (٩) وَحُصِّلَ مَا فِى ٱلصُّدُورِ (١٠) إِنَّ رَبَّہُم بِہِمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ لَّخَبِيرُۢ (١١)

(Patutkah dia bersikap demikian?) Tidakkah dia mengetahui (bagaimana keadaan) ketika dibongkarkan segala yang ada dalam kubur? (9) Dan dikumpul serta didedahkan segala yang terpendam dalam dada? (10) Sesungguhnya Tuhan mereka Maha Mengetahui dengan mendalam tentang (balasan yang diberikanNya kepada) mereka pada hari itu. (11)

Babak akhir; Suatu gambaran yang akan berlaku sebagai peringatan dari Ar-Rahman dan Ar-Rahim bahawa bila tiba masanya, kubur-kubur akan digeledah dan dibongkar. Rahsia-rahsia yang tersimpan di dalam dada-dada akan diragut keluar. Semua ini berlaku dalam suasana yang keras, dasyat dan berdebu. Tidak takutkah kita?....ataukah hati-hati ini telah buta dengan kesibukan dunia yang kecil dan sementara ?

Dikala ini, segala urusan dan segala kesudahan kembali kepada Allah swt. Perkataan يَوۡمَٮِٕذٍ -‘pada hari itu’ memberi maksud; Sesungguhnya Allah swt mengetahui keadaan-keadaan manusia setiap waktu dan setiap saat kerana Allah swt Maha Mendengar lagi Maha Melihat dengan tiada batasannya. Mereka tidak akan dianiaya walau sebesar zarah sekali pun. Kebaikan akan dibalas baik dan menguntungkan,kejahatan atau kemaksiatan akan dibalas siksa atau kerugian.

Firman Allah swt di dalam surah Ali-Imran:181,
“Kami (Allah) akan menulis perkataan mereka itu.”

Maka jika mereka sedar dan yakin dengan apa yang akan berlaku ini, mereka tidak akan ingkar , tidak akan terlalu mencintai harta dan dunia, tidak akan melupai nikmat yang diberikan oleh Allah Azawajalla malah akan bersedia beramal untuk akhirat. Tanpa cetusan niat dan kemahuan di dalam hati, sudah tentu tidak akan berlaku sesuatu perbuatan anggota badan yang lain.

Hadith Qalb (sebahagian dari hadis ke-6 dalam Hadis 40 Imam An-Nawawi);
“Ketahuilah bahwa dalam diri ini terdapat segumpal daging, jika dia baik, maka baiklah seluruh tubuh ini dan jika dia buruk, maka buruklah seluruh tubuh; ketahuilah bahwa itu adalah hati”.- (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Pengajaran Yang Boleh Diambil:

1. Allah swt bersumpah dengan Makhluknya, manusia tidak boleh bersumpah dengan makhluk.

2. Allah swt sukakan hambanya yang gagah perkasa, tangkas dan berjiwa besar.

3. Tiga sifat kebanyakan manusia yang perlu diperbaiki:

1. Sifat ingkar dengan Tuhannya
2. Sifat yang dia sendiri telah mengetahui apa yang telah dia lakukan tetapi tiada inisiatif atau usaha untuk memperbaikinya.
3. Sifat Tamak dan bakhil pada harta

Perhatikan situasi (1) berikut;

Mr N mempunyai seorang kekasih bernama Miss K. Pada suatu hari beliau membuat temu janji di taman rekreasi. Hampir 4 jam mereka di situ bermadu kasih. Oleh kerana terasa selamat dan seronok, mereka membuat temu janji susulan di hari yang lain.

Situasi seperti ini sering berlaku di zaman kita kini. Mr N dan Miss K mengetahui bahawa apa yang mereka lakukan adalah salah di dalam syari’at Islam. Namun mereka tetap melakukannya. Mereka telah ingkar kepada Allah swt dan mengetahui bahawa tindakan mereka salah. Itulah sikap manusia yang Allah swt terangkan dalam surah ini.

Bagaimana dengan situasi (2) berikut:

Mr A telah berkahwin dan mempunyai tiga orang anak. Beliau tinggal di Bandar Baru Bangi dan bekerja di Shah Alam. Isterinya seorang guru di sekolah Bandar Baru Bangi. Setiap pagi beliau terpaksa keluar rumah jam 5.30 pagi kerana tempat kerja agak jauh dan jalan yang sesak pada jam 6.30 hingga 8.00 pagi. Ada ketikanya, waktu subuh agak lewat. Dia terpaksa korbankan solat subuh kerana bimbang lewat ke tempat kerja. Begitu juga sewaktu pulang ke rumah, jalan raya sesak hingga melepasi waktu maghrib. Mr. A tahu dia berdosa meninggalkan solat tetapi demi anak isteri, dia terpaksa berbuat begini.

Situasi seperti ini juga sering berlaku di Malaysia. Walaupun Mr. A menyedari bahawa dia telah ingkar dengan Tuhannya, dia masih tidak mencari inisiatif memperbaiki keadaan dan sangat sayang dibuang kerja. Bimbang rezeki keluarga tidak dapat dicari. Dia telah tamak kepada harta dan bakhil untuk melepaskan hartanya walaupun terpaksa ingkar dengan Tuhannya. Hanya kepada Tuhannya dia ingkar, sesama manusia dia tersangat patuh dan taat.

Oleh itu, perlu sangat kita memahami konsep rezeki ini. Daripada hadith riwayat Bukhari dan Muslim di atas, terbukti bahawa bukan kita yang menentukan rezeki kita sendiri. Tetapi Allah swt telah pun menetapkan untuk kita. Kita hanya perlu patuh kepada suruhan Allah swt dan tahu apa tujuan Allah swt menjadikan manusia di atas muka bumi-Nya.

Beringat sebelum terlambat. Sebelum kubur dibongkar dan sebelum isi hati dikeluarkan. Diwaktu itu tiada lagi pengampunan dan tiada lagi belas kasihan.

Baik dan buruk sebesar zarah sekalipun akan dihisab. Sedarlah, bangunlah dari tidur yang panjang. Pintu taubat masih terbuka. Usaha masih diterima. Sesungguhnya Allah swt Maha Pengasih dan Maha Penyayang akan hamba-hambanya yang bertaubat dan beramal soleh.

Wallahu’alam.







Tiada ulasan:

Catat Ulasan