MUTIARA KATA

"Dunia pergi sambil berpaling, dan akhirat datang sambil mengadap. Setiap satu dari keduanya mempunyai anak. Jadilah engkau anak akhirat, dan jangan menjadi salah satu anak dunia. Sebab, hari ini adalah hari untuk beramal; tidak ada hisab (perhitungan amal di akhirat). Sedangkan hari esok adalah hisab; tidak ada hari untuk beramal."


"Ilmu umpama hujan, yang tidak memberikan manfaat kecuali bagi tanah yang subur dan suci. Begitulah juga ilmu tidak memberi manfaat kecuali bagi jiwa yang suci, hati yang sedar dan naluri yang peka."

FIKRAH ISLAM





02 Mac 2012

4.17 Surah Az-Zalzalah - سُوۡرَةُ الزّلزَلة

Kegoncangan


Surah ke 99 : 8 ayat.

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ


إِذَا زُلۡزِلَتِ ٱلۡأَرۡضُ زِلۡزَالَهَا (١) وَأَخۡرَجَتِ ٱلۡأَرۡضُ أَثۡقَالَهَا (٢) وَقَالَ ٱلۡإِنسَـٰنُ مَا لَهَا (٣) يَوۡمَٮِٕذٍ۬ تُحَدِّثُ أَخۡبَارَهَا (٤) بِأَنَّ رَبَّكَ أَوۡحَىٰ لَهَا (٥) يَوۡمَٮِٕذٍ۬ يَصۡدُرُ ٱلنَّاسُ أَشۡتَاتً۬ا لِّيُرَوۡاْ أَعۡمَـٰلَهُمۡ (٦) فَمَن يَعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ خَيۡرً۬ا يَرَهُ ۥ (٧) وَمَن يَعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ۬ شَرًّ۬ا يَرَهُ ۥ (٨)

Apabila bumi digegarkan dengan gegaran yang sedahsyat-dahsyatnya, (1) Serta bumi itu mengeluarkan segala isinya, (2) Dan berkatalah manusia (dengan perasaan gerun): Apa yang sudah terjadi kepada bumi? (3) Pada hari itu bumi pun menceritakan khabar beritanya: (4) Bahawa Tuhanmu telah memerintahnya (berlaku demikian). (5) Pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka. (6) Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! (7) Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!(8)


Perkaitan surah ini dengan surah al-‘Aadiyat

Surah al-‘Aadiyat , Allah swt mencela orang-orang yang ingkar kepada-Nya serta telah mencintai kehidupan dunia dan mengabaikan kehidupan akhirat dan tidak mempersiapkan diri mereka untuk kehidupan akhirat dengan amal kebajikan.

Al-‘Adiyat: 9 – 11, Allah swt memberi amaran dan peringatan dengan menggambarkan suasana yang akan disaksikan oleh semua manusia;

أَفَلَا يَعۡلَمُ إِذَا بُعۡثِرَ مَا فِى ٱلۡقُبُورِ (٩) وَحُصِّلَ مَا فِى ٱلصُّدُورِ (١٠) إِنَّ رَبَّہُم بِہِمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ لَّخَبِيرُۢ (١١)

(Patutkah dia bersikap demikian?) Tidakkah dia mengetahui (bagaimana keadaan) ketika dibongkarkan segala yang ada dalam kubur? (9) Dan dikumpul serta didedahkan segala yang terpendam dalam dada? (10) Sesungguhnya Tuhan mereka Maha Mengetahui dengan mendalam tentang (balasan yang diberikanNya kepada) mereka pada hari itu.(11)

Di dalam surah az-Zalzalah ini, Allah swt menerangkan lebih lanjut tanda-tanda permulaan Qiamat dan hari itu manusia akan melihat sendiri hasil perbuatan mereka, baik atau buruk meskipun seberat zarah.


Latar Belakang Surah

Di dalam mashaf, juga menurut setengah-setengah riwayat, surah ini diturunkan di Madinah, tetapi di dalam riwayat-riwayat yang lain surah ini diturunkan di Makkah. Sayyid Qutb di dalam Tafsir Fi Zilal-nya mentarjihkan riwayat yang mengatakan surah ini diturunkan di Makkah kerana pokok persoalan dan gaya pengungkapannya menguatkan riwayat ini. Ibn Kathir juga menyatakan ia adalah surah Makiyyah.

Secara umumnya, ‘pattern’ ayat Madaniyyah jarang menceritakan khusus tentang akhirat sahaja. Selalunya ia akan menghubung kaitkan dengan kehidupan masyarakat Islam. Contohnya di dalam surah an-Nur, permulaan surah menceritakan kes tuduhan berzina. Maka Allah swt menurunkan ayat bagaimana untuk menyelesaikan masalah dan bagaimana sepatutnya sikap orang-orang Islam apabila menghadapi situasi sebegini. Kemudian Allah swt akan mengaitkan dengan perihal akhirat.

Manakala, ‘pattern’ ayat Makiyyah pula hanya menceritakan tentang akhirat secara khusus tanpa mengaitkan dengan kehidupan masyarat Islam dan hukum-hukum dalam Islam.

Di zaman Rasulullah saw, ayat-ayat seperti ini tidak akan didengari dan dipercayai oleh orang-orang kafir Quraisy. Sebagaimana firman Allah swt di dalam surah Yassin:45-46,

وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ ٱتَّقُواْ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيكُمۡ وَمَا خَلۡفَكُمۡ لَعَلَّكُمۡ تُرۡحَمُونَ (٤٥) وَمَا تَأۡتِيہِم مِّنۡ ءَايَةٍ۬ مِّنۡ ءَايَـٰتِ رَبِّہِمۡ إِلَّا كَانُواْ عَنۡہَا مُعۡرِضِينَ (٤٦)

Dan apabila dikatakan kepada mereka: Berjaga-jagalah kamu akan apa yang ada di hadapan kamu (dari urusan-urusan hidup di dunia ini) dan apa yang ada di belakang kamu (dari huru-hara dan balasan akhirat), supaya kamu beroleh rahmat, (mereka tidak mengindahkannya). (45) Dan (itulah tabiat mereka) tidak ada sesuatu keterangan yang sampai kepada mereka dari keterangan-keterangan Tuhan mereka melainkan mereka selalu berpaling daripadanya (enggan menerimanya). (46)

Oleh itu, untuk siapakah ayat-ayat ini diturunkan?

Sebenarnya ayat-ayat ini diturunkan oleh Allah swt untuk tatapan orang-orang yang beriman. Gambaran hari Qiamat seperti ini dapat menambahkan lagi keimanan mereka. Ayat- ayat al-Qur’an dapat menerangkan peristiwa-peristiwa yang akan berlaku seolah-olah ia sedang berlaku dan dapat dirasai oleh setiap pembacanya. Sebagai tindakbalas, orang-orang yang beriman akan lebih berwaspada dan berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapai redha Allah swt.


Nama Surah dan Asbabun Nuzul

Az-Zalzalah diambil dari perkataan ‘زِلۡزَالَ ’ – kegoncangan/gegaran yang dasyat.

Diriwayatkan Ibnu Hatim, dari Sa’id bin Jabir, ia berkata, Tatkala turun surah al-Insan 76:8 ;

وَيُطۡعِمُونَ ٱلطَّعَامَ عَلَىٰ حُبِّهِۦ مِسۡكِينً۬ا وَيَتِيمً۬ا وَأَسِيرًا (٨)

Mereka juga memberi makan benda-benda makanan yang dihajati dan disukainya, kepada orang miskin dan anak yatim serta orang tawanan, (8)

Kaum muslimin menganggap bahawa mereka tidak diberi pahala jika bersedekah dengan kuantiti yang sedikit, mereka juga beranggapan bahawa perbuatan dosa kecil seperti berbohong, mengumpat, atau memandang wanita cantik tidak akan mendapat balasan siksa. Mereka mengatakan bahawa Allah swt menyiapkan neraka adalah untuk pelaku dosa-dosa besar. Kemudian Allah menurunkan ayat 7 – 8 ini;
Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!(7) Dan sesiapa berbuat kejahatan sebesar zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!(8)

Nabi saw telah bersabda:
“Jauhilah dari api neraka walau dengan(menyedekahkan) secebis tamar. Sesiapa yang tidak memiliki apa-apa, maka ia(bersedekah dengan) mengucapkan kata-kata yang baik.” – HR Bukhari dan Muslim.

Orang-orang kafir pula kerap bertanya tentang hari Qiamat dan hari perhitungan. Mereka bertanya:

يَسۡـَٔلُ أَيَّانَ يَوۡمُ ٱلۡقِيَـٰمَةِ (٦)

“Bilakah datangnya hari Qiamat itu?” – (QS al-Qiyamah 75:6)

وَيَقُولُونَ مَتَىٰ هَـٰذَا ٱلۡوَعۡدُ إِن كُنتُمۡ صَـٰدِقِينَ (٢٥)

“Bilakah datangnya (hari Qiamat) yang dijanjikan itu, jika betul kamu orang-orang yang benar?” – (QS al-Mulk 67:25)

وَيَقُولُونَ مَتَىٰ هَـٰذَا ٱلۡفَتۡحُ إِن ڪُنتُمۡ صَـٰدِقِينَ (٢٨)

“Bilakah datangnya hari pembukaan(acara pengadilan) yang dikatakan itu……?” – (QS al-Sajadah 32:28)

وَيَقُولُونَ مَتَىٰ هَـٰذَا ٱلۡوَعۡدُ إِن كُنتُمۡ صَـٰدِقِينَ (٤٨)

Dan (apabila mereka diingatkan tentang huru-hara dan balasan akhirat) mereka bertanya (secara mempersenda): Bilakah datangnya (hari akhirat) yang dijanjikan itu? Jika betul kamu orang-orang yang benar (maka kami sedia menunggu). (48) –(QS yassin:48)

Pertanyaan-pertanyaan seperti ini adalah pertanyaan yang sombong. Maka, Allah swt menjelaskan kepada mereka tanda-tanda permulaan Qiamat sebagaimana di dalam surah az-Zalzalah.


Kelebihan Surah

Al-Tarmizi, Abu Daud dan al-Nasa’i telah meriwayatkan sebuah hadith dari ‘Abdullah Ibn ‘Amru katanya: Pada suatu hari seorang lelaki datang kepada Rasulullah saw dan berkata: “Bacakan(ajarkan) kepada ku wahai Rasulullah.”
Sabda Rasulullah saw kepadanya: “Bacalah tiga surah yang bermula dengan huruf “ra.”
Lelaki itu berkata: “Usiaku telah lanjut, hatiku sudah keras(sukar menghafal) dan lidahku pula sudah sukar untuk mempelajari(surah-surah yang panjang).”
Sabda Baginda: “Bacalah tiga surah yang bermula dengan Hamim(حمٓ) .”
Lelaki tersebut mengulang semula alasannya yang pertama tadi.
Lantas Baginda bersabda: “Bacalah tiga surah yang bermula dengan tasbih.”
Namun lelaki berkenaan terus mengulang alasannya tadi dan berkata : “Tapi bacakan(ajarkan) kepadaku satu surah yang meliputi semua itu, wahai Rasulullah.”
Lalu Baginda pun membacakan kepadanya: “إِذَا زُلۡزِلَتِ ٱلۡأَرۡضُ زِلۡزَالَهَا ”
Selesai sahaja Baginda membacanya, beliaupun berkata(dengan puashati): “Demi yang mengutuskan anda sebagai Nabi dengan kebenaran. Aku tidak akan minta tambahan lebih dari ini selama-lamanya.” Kemudian lelaki itu pun beredar.
Sabda Rasulullah saw: “Berjayalah lelaki itu,berjayalah lelaki itu.”
Kemudian Baginda bersabda: “Panggilkan lelaki itu bertemu dengan ku.”
Lelaki itu pun datang semula bertemu dengan Rasulullah saw. Baginda berkata: “Aku telah diperintahkan(Allah) untuk merayakan hari(raya) korban, Allah menjadikannya sebagai hari raya bagi umat ini.”
Lelaki tersebut berkata: “Kalau saya hanya memiliki seekor kambing betina(manihah), apa pendapatmu? Bolehkah saya berkorban dengan kambing itu?”
“Tidak” jawab Baginda, “Memadailah engkau mencukur rambut, memotong kuku, mengandam misai dan mencukur bulu ari-ari. Itulah bentuk korbanmu yang sempurna di sisi Allah swt.”

Perkara ini berlaku sebelum dibolehkan berkorban dengan kambing betina. Seluruh mazhab fiqh mengharuskan seseorang muslim berkorban dengan kambing betina. Cuma yang lebih afdhal ialah kambing jantan.

Ada satu lagi kisah yang diriwayatkan oleh al-Tarmizi, beliau menyatakan hadith ini hasan sahih. Hadith ini diriwayatkan dari Anas Ibn Malik: Pada suatu hari Rasulullah saw bertanya kepada salah seorang lelaki dari kalangan para sahabat; “Adakah kamu sudah berkahwin?”
Lelaki tadi menjawab: “Belum lagi, wahai Rasulullah. Aku tidak mempunyai apa-apa untuk berkahwin.”
Sabda Baginda: “Bukankah kamu memiliki(boleh membaca) قُلۡ هُوَ ٱللَّهُ أَحَدٌ ?”
“Ya.” Jawab lelaki itu.
Sabda Baginda: “Itu sepertiga al-Qur’an.”
Sabda Baginda lagi: “Bukankah kamu memiliki إِذَا جَآءَ نَصۡرُ ٱللَّهِ وَٱلۡفَتۡحُ ?”
Katanya: “Ya.”
Sabda Baginda: “Itu adalah seperempat al-Qur’an.”
Sabda Baginda lagi: “Bukankah kamu ada قُلۡ يَـٰٓأَيُّہَا ٱلۡڪَـٰفِرُونَ ?”
“Benar.” Jawab lelaki tersebut.
Sabda Baginda: “Itu adalah seperempat al-Qur’an.”
Sabda Baginda: “Bukankah kamu ada إِذَا زُلۡزِلَتِ ٱلۡأَرۡضُ ?”
Jawabnya: “Ya.”
Sabda Baginda:Itu pula adalah seperempat al-Qur’an, (jadi pergilah) berkahwin.”


Penerangan Ayat

Ayat 1

إِذَا زُلۡزِلَتِ ٱلۡأَرۡضُ زِلۡزَالَهَا (١)

Apabila bumi digegarkan dengan gegaran yang sedasyat-dasyatnya,(1)

Inilah gambaran yang digambarkan kepada orang-orang Mukmin tentang permulaan kejadian Qiamat. Gaya Bahasa Arab yang unik mampu menterjemahkan bait-bait ayat kepada peristiwa yang dapat dirasai dan dapat digambarkan di dalam kotak fikiran sesiapa yang memahaminya.

Apabila sangkakala ditiup pada kali pertama, Bumi dan segala isinya akan musnah. Sebagaimana firman Allah swt di dalam surah Yassin:49-50

مَا يَنظُرُونَ إِلَّا صَيۡحَةً۬ وَٲحِدَةً۬ تَأۡخُذُهُمۡ وَهُمۡ يَخِصِّمُونَ (٤٩) فَلَا يَسۡتَطِيعُونَ تَوۡصِيَةً۬ وَلَآ إِلَىٰٓ أَهۡلِهِمۡ يَرۡجِعُونَ (٥٠)

Mereka tidak menunggu melainkan satu pekikan yang (dengan secara mengejut) akan membinasakan mereka semasa mereka dalam keadaan leka bertengkar (merundingkan urusan dunia masing-masing). (49) Maka dengan itu, mereka tidak berpeluang membuat sebarang pesanan (wasiat atau lainnya) dan (kalau mereka berada di luar) mereka tidak sempat kembali kepada keluarganya. (50)

إِذَا زُلۡزِلَتِ - "Apabila bumi digegarkan"

Bumi akan digoncang, digegarkan sehingga semua yang ada diatasnya termasuk bangunan-bangunan runtuh musnah . Bumi digegarkan oleh siapa? Siapakah pembuatnya? Jawapannya ialah Allah Azza Wajalla.

ٱلۡأَرۡضُ زِلۡزَالَهَا – "dengan gegaran yang sedasyat-dasyatnya"

Goncangan Allah, gegaran Allah dan gempa Allah adalah goncangan, gegaran dan gempa yang sangat dasyat. Tiada yang sedasyat ini sebelum dan selepas daripada ini. Setiap penjuru bumi merasai gegaran ini, tiada yang terkecuali. Bagaikan sebiji batu dibalingkan ke dalam air, riak kocakkan air terasa disekelilingnya.

Allah swt berfirman dalam surah al-Haj : 1

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ ٱتَّقُواْ رَبَّڪُمۡ‌ۚ إِنَّ زَلۡزَلَةَ ٱلسَّاعَةِ شَىۡءٌ عَظِيمٌ۬ (١)

Wahai umat manusia, bertakwalah kepada Tuhan kamu! Sesungguhnya gempa hari kiamat itu suatu perkara yang amat besar. (1)

Surah al-Waqi’ah: 4

إِذَا رُجَّتِ ٱلۡأَرۡضُ رَجًّ۬ا (٤)

(Ia berlaku) semasa bumi bergoncang dengan sebenar-benar goncangan. (4)

Akibat daripada itu, manusia terhuyung-hayang seperti dalam keadaan mabuk. Tangan tergapai-gapai untuk berpaut kepada sesuatu untuk meneguhkan kedudukannya. Tetapi, diwaktu itu tiada apa yang yang teguh. Gunung-ganang dan bukit-bukau turut berterbangan, hancur dan tiada satu pun yang kekal utuh.

Seorang ibu yang mengandung akan gugur kandungannya. Ibubapa tidak lagi menghiraukan anak-anaknya. Adik-beradik dan sanak saudara tidak lagi tolong- bertolongan antara satu sama lain. Masing-masing sibuk dengan keadaan masing-masing. Masing-masing ingin menyelamatkan diri masing-masing.


Ayat 2

وَأَخۡرَجَتِ ٱلۡأَرۡضُ أَثۡقَالَهَا (٢)

Serta bumi itu mengeluarkan segala isinya,(2)

Kemudian tiupan sangkakala kedua berbunyi, perut bumi tidak sabar lagi untuk mengeluarkan segala bebanannya yang berat. Bukan gunung, bukit-bukau atau pokok-pokok besar yang membebankannya. Selama ini dia bersabar dengan perintah Allah swt supaya menyimpan semua bebanan seperti bahan logam termasuk emas, perak, intan berlian, bahan bakar seperti minyak yang semuanya ketika ini menjadi rebutan manusia.Tetapi di ketika itu, semuanya tidak diendahkan dan tubuh manusia yang kaku menjadi mayat turut dihamburkan keluar. Itulah bebanan berat bagi perut Bumi. Allah swt telah memberi keizinan kepadanya untuk mengeluarkan semua khazanah yang membebankannya.

Sebagaimana firman Allah swt di dalam surah Yassin:51,

وَنُفِخَ فِى ٱلصُّورِ فَإِذَا هُم مِّنَ ٱلۡأَجۡدَاثِ إِلَىٰ رَبِّهِمۡ يَنسِلُونَ (٥١)

Dan sudah tentu akan ditiupkan sangkakala (menghidupkan orang-orang yang telah mati; apabila berlaku yang demikian) maka semuanya segera bangkit keluar dari kubur masing-masing (untuk) mengadap Tuhannya. (51)

Muslim dan at-Tarmizi meriwayatkan dari Abu Hurairah katanya Rasulullah saw bersabda;

“Bumi akan memuntahkan seluruh khazanahnya yang mahal seperti bongkahan emas dan perak. Lalu tampillah orang yang membunuh dan dia berkata: ‘Aku membunuh disebabkan (barang) ini.’ Kemudian tampil pula orang yang memutuskan silaturahim dan dia berkata: ‘Aku memutuskan silaraturahim kerana (barang) ini.’ Seterusnya tampil pula orang yang mencuri dan dia berkata: ‘Tanganku dipotong kerana (mencuri barang) ini.’ Akhirnya semua mereka meninggalkan bongkahan tersebut tanpa mengambilnya sedikitpun.”

Firman Allah swt di dalam surah al-Insyiqaq: 3-4,

وَإِذَا ٱلۡأَرۡضُ مُدَّتۡ (٣) وَأَلۡقَتۡ مَا فِيہَا وَتَخَلَّتۡ (٤)

Dan apabila bumi diratakan, (3) Serta mengeluarkan apa yang di dalamnya dan menjadi kosong, (4)

Firman Allah swt di dalam surah Yassin:12

إِنَّا نَحۡنُ نُحۡىِ ٱلۡمَوۡتَىٰ وَنَڪۡتُبُ مَا قَدَّمُواْ وَءَاثَـٰرَهُمۡۚ وَكُلَّ شَىۡءٍ أَحۡصَيۡنَـٰهُ فِىٓ إِمَامٍ۬ مُّبِينٍ۬ (١٢)

Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang yang mati dan Kami tuliskan segala yang mereka telah kerjakan serta segala kesan perkataan dan perbuatan yang mereka tinggalkan dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu kami catatkan satu persatu dalam Kitab (ibu Suratan) yang jelas nyata. (12)


Ayat 3

وَقَالَ ٱلۡإِنسَـٰنُ مَا لَهَا (٣)

Dan berkatalah manusia (dengan perasaan gerun): Apa yang sudah terjadi kepada bumi?(3)

Dikala itu, manusia yang musyrik akan merasa gerun dan kaget. Mereka tertanya-tanya; مَا لَهَا “ Eh apa ni?” , “Apa sudah berlaku?” , “Kenapa jadi begini?”

Sebelum ini mereka pernah melihat kejadian gempabumi, Tsunami, Puting beliung dan beberapa kejadian bencana alam. Ianya memang teruk dan menakutkan. Tetapi……tidaklah setanding dengan yang ini. Ianya maha dasyat. Memang tidak terbayang dan terfikir di dalam kotak fikiran bahawa akan berlaku peristiwa sedasyat ini.

Di dalam surah al-Qiyamah : 7-10

فَإِذَا بَرِقَ ٱلۡبَصَرُ (٧) وَخَسَفَ ٱلۡقَمَرُ (٨) وَجُمِعَ ٱلشَّمۡسُ وَٱلۡقَمَرُ (٩) يَقُولُ ٱلۡإِنسَـٰنُ يَوۡمَٮِٕذٍ أَيۡنَ ٱلۡمَفَرُّ (١٠)

Maka (jawabnya: Hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi terbelalak (kerana gerun takut), (7) Dan bulan hilang cahayanya, (8) Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama, (9) (Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): Ke manakah hendak melarikan diri? (10)

Mereka mula kebingungan. Bulan dan matahari kehilangan cahayanya, penggantian siang dan malam tidak berlaku lagi. Alam keseluruhannya berubah. Mereka tertanya-tanya; dimanakah tempat untuk melarikan diri dan berlindung?

Manakala orang yang beriman pula akan berkata; Inilah yang telah dijanjikan Allah swt. Sungguh benarlah apa yang dikatakan. Hari inilah hari yang ditunggu-tunggu. Iaitu hari pembalasan bagi orang yang beriman dan beramal soleh. Juga hari pembalasan bagi orang-orang musyrik dan yang ingkar dengan Tuhannya. Sebagaimana firman Allah swt di dalam surah Yassin : 52

هَـٰذَا مَا وَعَدَ ٱلرَّحۡمَـٰنُ وَصَدَقَ ٱلۡمُرۡسَلُونَ

Inilah dia yang telah dijanjikan oleh Allah Yang Maha Pemurah dan benarlah berita yang disampaikan oleh Rasul-rasul.


Ayat 4



يَوۡمَٮِٕذٍ۬ تُحَدِّثُ أَخۡبَارَهَا (٤)

Pada hari itu bumi pun menceritakan khabar beritanya:(4)

Pada hari itu, Bumi akan mendedahkan segala rahsia perbuatan manusia. Dia menjadi saksi. Setiap detik dan setiap saat dia melihat gelagat manusia. Ada perbuatan baik dan ada perbuatan jahat.
Ibnu ‘Abbas berkata; “Allah berfirman kepada bumi: “katakan”. Lalu bumi pun boleh bertutur.”

Imam Ahmad, al-Tarmizi dan al-Nasa’i(lafaz hadith ini telah menurut periwayatan al-Tirmizi) dari Abu Hurairah katanya; “Pada suatu hari Rasulullah saw membaca ayat يَوۡمَٮِٕذٍ۬ تُحَدِّثُ أَخۡبَارَهَا
Kemudian Baginda bersabda: ‘Adakah kamu tahu apakah khabar berita bumi?’
Mereka berkata; ‘Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.’
Sabda Baginda: ‘Khabar beritanya ialah kesaksiannya ke atas setiap orang lelaki dan perempuan terhadap segala perbuatan yang dilakukan di atas permukaannya. Ia berkata: ‘Sifulan telah melakukan sekian sekian, pada hari sekian sekian.’ Itulah (maksud) khabarnya.”


Al-Tabari berkata: “Penyataan ini adalah simbolik, maksud sebenarnya bumi bertutur berdasarkan lisan al-hal(reality) bukannya dengan pertuturan lidah."

Jumhur ulama’ berpendapat bahawa Allah swt (pada masa itu) menjadikan bumi seperti haiwan yang berakal dan boleh bertutur. Ia menjelaskan semua perkara yang dilakukan di atas permukaannya. Ia menjadi saksi bagi orang yang ta’at dan bagi orang yang derhaka. Rasulullah saw telah bersabda sebagaimana yang diriwayatkan oleh al-Tirmizi dari Abu Hurairah;
“Sesungguhnya bumi akan menceritakan setiap amalan yang dilakukan diatasnya pada hari Qiamat nanti.” Kemudian Rasulullah saw pun membaca ayat يَوۡمَٮِٕذٍ۬ تُحَدِّثُ أَخۡبَارَهَا

Ibn Majah meriwayatkan dari Ibn Mas’ud bahawa Rasulullah saw bersabda;

“Jika ajal seseorang itu di suatu tempat, pasti akan wujud keperluan yang akan membuatkannya pergi ke sana. Apabila sakitnya sudah sampai ke kemuncaknya, nyawanya akan dicabut oleh Allah. Bumi akan berkata pada hari Qiamat: ‘Wahai Tuhanku, inilah amanah yang Engkau perintahkan aku menyimpannya dahulu.”

Firman Allah swt di dalam surah Yassin:52

قَالُواْ يَـٰوَيۡلَنَا مَنۢ بَعَثَنَا مِن مَّرۡقَدِنَاۜ‌ۗ هَـٰذَا مَا وَعَدَ ٱلرَّحۡمَـٰنُ وَصَدَقَ ٱلۡمُرۡسَلُونَ (٥٢)

(Pada ketika itu) orang-orang yang tidak percayakan hidup semula berkata: Aduhai celakanya kami! Siapakah yang membangkitkan kami dari kubur tempat tidur kami?,, (Lalu dikatakan kepada mereka): Inilah dia yang telah dijanjikan oleh Allah Yang Maha Pemurah dan benarlah berita yang disampaikan oleh Rasul-rasul. (52)


Ayat 5

بِأَنَّ رَبَّكَ أَوۡحَىٰ لَهَا (٥)

Bahawa Tuhanmu telah memerintahkannya (berlaku demikian).(5)

Apabila tiba masanya, Allah swt mengarahkan Bumi untuk melakukan semua ini. Bumi adalah makhluk Allah Ta’ala yang patuh(Islam). Semua makhluk selain dari manusia dan jin adalah Islam. Mereka patuh dan tunduk kepada Allah Azza Wajalla.(Rujuk Muqadimah Fi Zilal: 3.6 Harakat Manusia Dan Alam Buana, subtopik; 2.0 a. Kepatuhan Alam Buana Terhadap Allah.)

Allah swt berfirman di dalam surah al-Insyiqaq:2,

وَأَذِنَتۡ لِرَبِّہَا وَحُقَّتۡ (٢)

“Dan ia telah mematuhi perintah Tuhannya dan memang kewajipannya mematuhi perintah.”

Surah ali-Imran:83

أَفَغَيۡرَ دِينِ ٱللَّهِ يَبۡغُونَ وَلَهُ ۥۤ أَسۡلَمَ مَن فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضِ طَوۡعً۬ا وَڪَرۡهً۬ا وَإِلَيۡه يُرۡجَعُونَ (٨٣)

Patutkah sesudah (mengakui dan menerima perjanjian) itu mereka mencari lain dari agama Allah? Padahal kepadaNyalah tunduk taat sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi, samada dengan sukarela ataupun terpaksa dan kepadaNyalah mereka dikembalikan. (83)

Bumi menghamburkan khazanahnya, kemudian berkata-kata menjadi saksi kepada perbuatan manusia. Semua ini adalah suruhan Allah Azza Wajalla. Dia patuh dengan arahan ini kerana bumi adalah makhluk yang patuh kepada perintah Tuhannya.


Ayat 6

يَوۡمَٮِٕذٍ۬ يَصۡدُرُ ٱلنَّاسُ أَشۡتَاتً۬ا لِّيُرَوۡاْ أَعۡمَـٰلَهُمۡ (٦)


Pada hari itu manusia akan keluar dengan berbagai-bagai keadaan (dari kubur masing-masing) untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amalan-amalan mereka.(6)

Sedang manusia dalam keadaan bingung, kaget, cemas, kacau-bilau dan termengah-mengah, sangkakala terakhir berbunyi. Secara tidak disedari mereka telah pun berada di dalam situasi Mahsyar, Hisab, Timbangan amalan dan Balasan.

Firman Allah swt di dalam surah Yassin:53

إِن ڪَانَتۡ إِلَّا صَيۡحَةً۬ وَٲحِدَةً۬ فَإِذَا هُمۡ جَمِيعٌ۬ لَّدَيۡنَا مُحۡضَرُونَ (٥٣)

Hanyalah dengan berlakunya satu pekikan sahaja, maka dengan serta-merta mereka dihimpunkan ke tempat perbicaraan Kami, semuanya dibawa hadir (untuk menerima balasan). (53)

Firman Allah swt di dalam surah al-Qamar: 7,

خُشَّعًا أَبۡصَـٰرُهُمۡ يَخۡرُجُونَ مِنَ ٱلۡأَجۡدَاثِ كَأَنَّہُمۡ جَرَادٌ۬ مُّنتَشِرٌ۬ (٧)

(Pada saat itu) masing-masing dengan keadaan menundukkan pandangannya kerana ketakutan keluar dari kubur seperti belalang yang terbang bertebaran. (7)

Akan kelihatan seluruh manusia dari semua generasi serentak bangkit,

Surah Qaf : 44,

يَوۡمَ تَشَقَّقُ ٱلۡأَرۡضُ عَنۡہُمۡ سِرَاعً۬ا‌ۚ ذَٲلِكَ حَشۡرٌ عَلَيۡنَا يَسِيرٌ۬ (٤٤)

Pada hari bumi terbelah-belah untuk mereka segera keluar (daripadanya). Perbuatan (menghidupkan dan) menghimpunkan mereka di Padang Mahsyar itu, mudah bagi Kami melaksanakannya. (44)

Masing-masing menuju ke Masyar tanpa menoleh ke kiri-kanan dan di sekeliling mereka.

Surah al-Qamar : 8,

مُّهۡطِعِينَ إِلَى ٱلدَّاعِ‌ۖ يَقُولُ ٱلۡكَـٰفِرُونَ هَـٰذَا يَوۡمٌ عَسِرٌ۬ (٨)

Masing-masing dengan cepatnya menuju kepada penyeru itu. (Pada saat yang demikian), orang-orang yang kafir berkata: Hari ini ialah hari yang amat sukar! (8)

Leher mereka memanjang dan mata mereka terbelalak. Keadaan yang tidak dapat digambarkan dengan ungkapan bahasa, menunjukkan betapa dasyatnya ketika itu.

Surah ‘Abasa : 37

لِكُلِّ ٱمۡرِىٍٕ۬ مِّنۡہُمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ شَأۡنٌ۬ يُغۡنِيهِ (٣٧)

Kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja. (37)

Manusia juga ketika itu disibukkan dengan perasaan takut, bimbang dan kesal di atas perbuatan mereka sendiri. Tertunduk malu untuk melihat sendiri perbuatan keji yang telah dilakukannya. Tambahan lagi setiap perbuatan keji itu akan diperlihatkan pula kepada khalayak ramai dan dihadapan Rabbul-Jalil Yang Maha Agung. Aduh……!Macam mana ni…….Alamak……malunya……tidak terkata! Ini adalah satu hukuman yang menakutkan.

Rasulullah saw bersabda;
“Pada hari Qiamat setiap seorang akan menyalahkan diri mereka sendiri. Jika dia seorang yang baik dia akan berkata: Kenapakah aku tidak menambahkan kebaikanku? Jika dia bukan orang yang baik dia akan berkata: Kenapakah aku tidak meninggalkan maksiat?”

Surah Yassin:32

وَإِن كُلٌّ۬ لَّمَّا جَمِيعٌ۬ لَّدَيۡنَا مُحۡضَرُونَ (٣٢)

Dan tidak ada satu makhluk pun melainkan dihimpunkan ke tempat perbicaraan Kami, semuanya dibawa hadir (untuk menerima balasan). (32)

Rasulullah saw pernah bersabda;
Di Mahsyar keadaan manusia paling sedih, berkaki ayam, bertelanjang bogel, rambut yang tidak bersikat dan tidak berkhitan.

Di dalam tafsir Fi Zilalil Qur’an ada menyebut; Mereka beratur dalam barisan-barisan, lalu perhimpunan pengadilan diadakan dalam sekelip mata dan sepantas bunyi gema keputusan Ilahi yang tertinggi mengenai perhimpunan, hisab dan balasan diumumkan kepada sekalian hadiran:

Surah Yassin:54

فَٱلۡيَوۡمَ لَا تُظۡلَمُ نَفۡسٌ۬ شَيۡـًٔ۬ا وَلَا تُجۡزَوۡنَ إِلَّا مَا ڪُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ (٥٤)

Maka pada hari itu, tidak ada seseorang yang akan dianiaya sedikitpun dan kamu pula tidak akan dibalas melainkan menurut amal yang kamu telah kerjakan. (54)


Ayat 7 – 8

فَمَن يَعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ خَيۡرً۬ا يَرَهُ ۥ (٧) وَمَن يَعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ۬ شَرًّ۬ا يَرَهُ ۥ (٨)

Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!(7) Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!(8)

Rasulullah saw menamakan ayat ini (ayat 7 – 8): ……..فَمَن يَعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ - Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah..... Sebagai al-jami’ah al-fazzah(rumusan serba lengkap), apabila Baginda ditanya tentang zakat keldai, Baginda bersabda: “Allah tidak menurunkan mana-mana ayat mengenainya melainkan ayat al-jami’ah al-fazzah ini.”

Ibn Mas’ud berkata ayat ini adalah ayat yang paling muhkam (tegas) di dalam al-Quran. Manakala Ka’ab al-Ahbar berkata: Allah swt telah menurunkan dua ayat kepada Muhammad saw yang menerangkan segala kandungan Taurat, Injil, Zabur dan lembaran-lembaran lain.

Perkataan ذَرَّةٍ diberi penafsiran sebagai suatu benda yang sangat kecil. Ada yang menafsirkannya sebesar lalat, ada yang menafsirkan sebesar semut, dan ada yang menafsirkan sebesar habuk yang kelihatan apabila matahari terpancar pada udara. Mengikut kefahaman zaman kini ia adalah kecil sekecil atom. Amalan baik atau buruk sekecil atom pun akan di ambil kira dan akan diberi balasan. Ini kerana neraca yang digunakan oleh Allah swt adalah neraca yang tiada tolok bandingnya di dalam dunia.

Firman Allah swt di dalam surah al-Anbiya’ : 47,

وَنَضَعُ ٱلۡمَوَٲزِينَ ٱلۡقِسۡطَ لِيَوۡمِ ٱلۡقِيَـٰمَةِ فَلَا تُظۡلَمُ نَفۡسٌ۬ شَيۡـًٔ۬ا‌ۖ وَإِن ڪَانَ مِثۡقَالَ حَبَّةٍ۬ مِّنۡ خَرۡدَلٍ أَتَيۡنَا بِہَا‌ۗ وَكَفَىٰ بِنَا حَـٰسِبِينَ (٤٧)

Dan (ingatlah) Kami akan mengadakan neraca timbangan yang adil untuk (menimbang amal makhluk-makhluk pada) hari kiamat; maka tidak ada diri sesiapa akan teraniaya sedikitpun dan jika (amalnya) itu seberat biji sawi (sekalipun), nescaya Kami akan mendatangkannya (untuk ditimbang dan dihitung) dan cukuplah Kami sebagai Penghitung. (47)

Hati-hati orang mukmin akan tetap tersentuh dan tergetar dengan amalan-amalan yang kecil sama ada baik atau buruk. Tetapi ada juga orang yang tidak merasai apa-apa dengan perbuatan keji mereka walaupun perbuatan itu memusnahkan bumi Allah swt ini. Hati itu adalah hati yang degil. Hati seperti itu akan hancur luluh di hari Pembalasan kelak.

Firman Allah swt di dalam surah al-Kahfi : 49,

وَوُضِعَ ٱلۡكِتَـٰبُ فَتَرَى ٱلۡمُجۡرِمِينَ مُشۡفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَـٰوَيۡلَتَنَا مَالِ هَـٰذَا ٱلۡڪِتَـٰبِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً۬ وَلَا كَبِيرَةً إِلَّآ أَحۡصَٮٰهَا‌ۚ وَوَجَدُواْ مَا عَمِلُواْ حَاضِرً۬ا‌ۗ وَلَا يَظۡلِمُ رَبُّكَ أَحَدً۬ا (٤٩)

Dan Kitab-kitab Amal juga tetap akan dibentangkan, maka engkau akan melihat orang-orang yang berdosa itu, merasa takut akan apa yang tersurat di dalamnya dan mereka akan berkata: Aduhai celakanya kami, mengapa kitab ini demikian keadaannya? Ia tidak meninggalkan yang kecil atau yang besar, melainkan semua dihitungnya dan mereka dapati segala yang mereka kerjakan itu sedia (tertulis di dalamnya) dan (ingatlah) Tuhanmu tidak berlaku zalim kepada seseorangpun. (49)

Surah Qaf : 4,

قَدۡ عَلِمۡنَا مَا تَنقُصُ ٱلۡأَرۡضُ مِنۡہُمۡ‌ۖ وَعِندَنَا كِتَـٰبٌ حَفِيظُۢ (٤)

(Apa yang mereka katakan itu tidaklah benar, kerana) Kami sedia mengetahui apa yang dimakan oleh bumi sedikit demi sedikit dari (tubuh orang mati) mereka, serta ada di sisi Kami sebuah Kitab yang menyimpan (catatan segala perkara yang berlaku). (4)

Rasulullah saw bersabda;
“Jangan kamu memandang rendah terhadap kebaikan sekalipun (kebaikan tersebut) hanya dengan kamu menuangkan air dari baldi kamu ke dalam bekas orang yang meminta minuman atau sekalipun hanya dengan kamu bertemu kawan kamu dalam keadaan tersenyum kepadanya.” – HR Bukhari

Rasulullah saw juga ada bersabda;
“Wahai para wanita beriman, janganlah seorang jiran itu memandang rendah (untuk memberi pemberian kepada) jirannya sekalipun (pemberiannya) hanyalah sekadar kaki kambing.” – HR Bukhari

Di dalam al-Tarikh serta al-Nasa’I dari Hawwa’ binti al-Sakan menyatakan Rasulullah saw bersabda;
“Berilah kepada orang yang meminta walaupun hanya tapak kaki kambing yang telah dibakar (dilayur).” – HR Imam Ahmad dan Imam Bukhari.

Dari ‘Aisyah bahawa Rasulullah saw bersabda;
“Wahai ‘Aisyah berlindunglah dari api neraka walaupun dengan (bersedekah) secebis tamar, kerana ia dapat mengenyangkan orang yang lapar.” – HR Imam Ahmad.

Ibn ‘Abbas berkata;
“Setiap orang yang mukmin dan kafir yang melakukan amalan baik dan jahat, Allah swt akan memperlihatkan (balasan)nya kepada mereka. Orang-orang mukmin akan diampunkan kejahatan-kejahatannya dan diberi pahala terhadap kebaikan-kebaikannya. Sementara orang kafir akan ditolak segala kebaikannya dan akan diseksa berdasarkan kejahatan-kejahatannya.”

Adakah kita termasuk di dalam golongan orang mukmin? Ataukah kita sahaja yang mengaku mukmin tetapi disisi Allah swt masih belum. Oleh itu perlulah bermuhasabah diri sentiasa, pertingkatkan ilmu untuk menjadi orang mukmin yang benar-benar bertaqwa.

Maka rugilah orang-orang kafir sebagaimana firman Allah swt di dalam surah al-Furqan : 23,

وَقَدِمۡنَآ إِلَىٰ مَا عَمِلُواْ مِنۡ عَمَلٍ۬ فَجَعَلۡنَـٰهُ هَبَآءً۬ مَّنثُورًا (٢٣)

Dan Kami tujukan perbicaraan kepada apa yang mereka telah kerjakan dari jenis amal (yang mereka pandang baik), lalu Kami jadikan dia terbuang sebagai debu yang berterbangan. (23)

Oleh itu, amatlah penting setiap orang Islam mengukuhkan ‘aqidah mereka. Yakni memantapkan keimanan terhadap Rabbul Jamil supaya setiap ibadah yang dilakukan tidak menjadi sia-sia. Juga perlu diingatkan bahawa perkiraan Allah swt amat halus. Usah memandang remeh terhadap kebaikan dan kejahatan yang dilakukan walau sekecil manapun. Itulah kebimbangan orang-orang yang bertaqwa.


Pengajaran Yang Dapat Diambil

1. Gambaran Permulaan Qiamat ini diberi khusus kepada orang-orang Mukmin yang beriman oleh Allah swt supaya beringat-ingat dengan setiap perbuatan baik dan buruk mereka sementara masih hidup di atas muka bumi Allah Ta’ala ini.

2. Bumi adalah makhluk Allah swt yang patuh kepada perintah-Nya. Sekarang ini bumi sedang merekod apa sahaja tindak-tanduk manusia di setiap saat dan setiap detik. Rekod tersebut akan dibentangkan di muka pengadilan, dimana dirinya, khalayak ramai dan Allah Rabbul Jamil akan menyaksikan semua ‘recording’ tersebut.

3. Pada hari Pembalasan akan timbul penyesalan yang amat sangat. Orang Musyrik menyesal kerana tidak beriman, dan tidak mengindahkan seruan Islam. Manakala orang Mukmin menyesal kerana tidak beramal dengan amalan yang banyak. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya lagi. Nasi telah menjadi bubur. Kalau ingin mengubah keadaan, ubahlah sekarang. Selagi umur masih ada, selagi kudrat berupaya.

4. Orang yang tidak membaca dan bertadabur al-Qur’an tidak akan dapat maklumat penting ini. Inilah maklumat yang sangat berharga dari Pencipta yang sangat menyayangi hamba-hamba-Nya yang beriman dan beramal soleh. Kasih sayang Allah swt itu melebihi kasih sayang seorang ibu kepada anaknya. Oleh itu, di dalam al-Qur’an, ayat peringatan seperti ini diulang-ulang supaya hamba-hamba-Nya tidak termasuk di dalam golongan yang rugi.

5. Perasaan takut dan bimbang sepatutnya wujud pada hati-hati orang beriman semasa membaca surah ini. Kemudian perasaan-perasaan itu bertukar dengan perasaan keinsafan yang akan menggerakkan anggota dan fikiran untuk beramal sebanyak yang mungkin dengan amalan baik walaupun ianya kecil. Seboleh mungkin mengelak dari berbuat kejahatan walaupun sedikit.

6. Perkiraan dosa dan pahala bukanlah secara pukal, tetapi kiraannya adalah berbentuk metrik(sangat detail). Dibimbangi di hari Hisab, timbangan kita berkurang 0.001 point untuk ke syurga. Maka akan timbul penyesalan yang amat sangat.

Sama seperti seorang pelajar, akan betul-betul ‘frust’ apabila mengetahui bahawa hanya 0.01 markah sahaja lagi untuk dia memasuki ke dalam kategori pelajar cemerlang. Terucap di dalam hatinya; “ Kenapalah aku tidak belajar rajin sikit lagi?” dengan wajah muram dan kecewa.

Oleh itu, buang jauh-jauh kata-kata seperti;

“Alah…………sikit je.” Tukar kepada “ Sikit je pun kena buat.”(untuk kebaikan) “Sikit je pun jangan buat.”(untuk kejahatan)

“Duduk di tepi syurga pun cukuplah.” Tukar kepada “Takut bau syurga pun tak dapat, inikan pula nak duduk di tepi syurga.”

“Cukup-cukup makan sudahlah.” Tukar kepada “Kena bersungguh-sungguh. Mesti yang terbaik. Allah melihat kesungguhan kita.”

Seorang Muslim mesti bersikap berhati-hati dan bersungguh-sungguh. Tidak mengambil pendekatan sambil lewa sahaja. Allah swt telah mengingatkan kita dengan surah al-‘Asr;

وَٱلۡعَصۡرِ (١) إِنَّ ٱلۡإِنسَـٰنَ لَفِى خُسۡرٍ (٢) إِلَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ وَتَوَاصَوۡاْ بِٱلۡحَقِّ وَتَوَاصَوۡاْ بِٱلصَّبۡرِ (٣)

Demi Masa! (1) Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian; (2) Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.(3)

Setiap saat dan setiap detik masa yang bergerak itu adalah nikmat ke atas setiap Mukmin. Oleh itu ia perlu dipergunakan sebaiknya dengan amalan yang soleh, bersabar untuk melaksanakan amal ma’ruf dan nahi mungkar serta beriman. Nikmat-nikmat ini akan dipersoalkan di hari Pembalasan kelak.(Rujuk Fikrah al-Qur’an; 4.12 surah al-Asr ,untuk penerangan)

7. Kenapa ayat-ayat peringatan seperti ini ditujukan khusus kepada orang-orang yang beriman, tidak kepada mereka yang tidak beriman?

Sudah jelas penjelasan Allah swt, peringatan bagi orang yang tidak beriman bagaikan mencurah air di daun keladi. Banyak mana peringatan yang diberi, mereka tetap tidak akan mengambil pengajaran.

Berbeza dengan orang-orang beriman. Ayat-ayat seperti ini akan menambah lagi keimanan mereka. Insaf dengan status mereka sebagai hamba. Merendah diri kepada Khaliknya. Beringat sementara hidup di dunia sebelum ajal datang menjemput. Kehidupan akhirat adalah kehidupan yang hakiki dan ia pasti akan datang bila tiba masanya.

Kenapa setengah orang Islam kini, tidak bertambah imannya apabila membaca al-Qur’an yakni peringatan-peringatan hari akhirat keatas mereka?

Sahabat Nabi saw seperti Saidina Abu Bakar r.a, Saidina Umar r.a, Saidina Ali r.a dan lain-lainnya telah beriman(percaya dan yakin) kepada Allah Azza Wajalla sebaik sahaja Rasulullah saw menjadi Rasul. Kemudian wahyu turun sedikit demi sedikit mengikut keadaan suasana di ketika itu. Wahyu itu adalah ayat-ayat al-Qur’an yang telah dibacakan, telah memberi kekuatan dan petunjuk kepada mereka. Semakin hari, semakin bertambah keimanan mereka dengan pertambahan wahyu.

Orang Islam kini, mengenali al-Qur’an(wahyu) sebelum beriman. Membaca al-Qur’an sebanyak manapun tidak akan menambah iman mereka. Ini kerana, masih wujud keraguan di dalam hati-hati mereka kepada Allah swt. Akan wujud persoalan demi persoalan apabila hukum-hukum Allah swt diketengahkan. Banyak mana sekalipun peringatan diberi, tidak dapat menambah keimanan mereka.

Sebagai contoh mudah, lihatlah perbandingan dua nombor/angka berikut:

a. Angka 1 akan bertambah nilainya apabila berlaku pertambahan digit 0 ke atasnya.

1 + 000 = 1 000.

1 000 + 000 = 1 000 000

Semakin bertambah digit 0 , semakin bertambah nilai angka tersebut. Bagaimana jika angka tersebut dikira dalam perkiraan duit?

Dari RM1(Malaysia), 6 digit 0 ditambahkan akan menjadi RM1 000 000. (Banyak ni..)

Bagaimana dengan pahala?

Dari 1 unit pahala, 6 digit 0 ditambahkan akan menjadi 1 000 000 unit pahala.(Berlaku pertambahan pahala)

Begitu juga iman. Digit 1 adalah asas iman. Pertambahan wahyu/al-Qur’an( digit 0 ) akan menambah iman seseorang.

b. Angka 0 tidak akan bertambah nilainya apabila berlaku pertambahan digit 0 ke atasnya.

0 + 000 = 0 000

0 000 + 000 = 0 000 000

Sebanyak mana digit 0 ditambahkan, tidak akan mengubah apa-apa nilai kepada angka 0 itu. Ini kerana tiada digit 1 dipermulaannya.( digit 1 = iman )

Maka,

Dari RM0 ditambah 6 digit 0 akan menjadi RM 0 000 000 (tiada nilai langsung)

Dari 0 unit pahala, 6 digit 0 ditambahkan akan menjadi 0 000 000 unit pahala. (tiada pahala dibuat)

Oleh itu dapat disimpulkan bahawa;

Iman + Tadabur al-Qur’an + Tafakkur + Mujahadah + Melihat alam = Pertambahan iman. = Pertambahan pahala = Syurga.

Tiada iman + Tadabur al-Qur’an + Tafakkur + Muahadah + Melihat alam = Tiada iman = Tiada pahala = Amalan sia-sia = Neraka.

Fahamlah kita bahawa seseorang itu tidak akan bertambah imannya jika dirinya tiada iman. Apa yang dilihat di dalam Sains dan alam buana ini, tidak akan dapat menambah imannya. Melainkan dia beriman kepada Allah Ta’ala dahulu kemudian berlakulah pertambahan iman dengan pembuktian sains dan Teknologi.

Iman sangat berkait rapat dengan aqidah seseorang. Oleh itu amat penting di muhasabah semula sama ada aqidah kita itu adalah aqidah yang sebenar atau tidak. Kita sepatutnya berpegang kepada aqidah Sunnah Wal Jama’ah.

Wallahu’alam.

6 ulasan:

  1. Assalamualaikum wbt..benarkan TLD untuk share artikel "berinteraksi bersama Al-Quran" kedalam blog TLD dibawah label "SSS(Skim Simpanan Syurga)"..jzkk

    BalasPadam
  2. Wa'alaikumussalam wbt
    Tiada masalah bagi pihak kami untuk menyiar semula mana-mana artikel daripada blog ini. Terima kasih kerana melayari blog kami.

    BalasPadam
  3. salam~ummu aliya... nak tafsir Quraisy boleh?? lps al-maun ummu aliya trus lompat al-fil~

    BalasPadam
  4. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  5. Wa'alaikumussalam warahmatullah
    Boleh lihat tadabbur surah Quraish pada http://bersamaummualiya.blogspot.com/2011/11/410-surah-quraish.html

    BalasPadam