MUTIARA KATA

"Dunia pergi sambil berpaling, dan akhirat datang sambil mengadap. Setiap satu dari keduanya mempunyai anak. Jadilah engkau anak akhirat, dan jangan menjadi salah satu anak dunia. Sebab, hari ini adalah hari untuk beramal; tidak ada hisab (perhitungan amal di akhirat). Sedangkan hari esok adalah hisab; tidak ada hari untuk beramal."


"Ilmu umpama hujan, yang tidak memberikan manfaat kecuali bagi tanah yang subur dan suci. Begitulah juga ilmu tidak memberi manfaat kecuali bagi jiwa yang suci, hati yang sedar dan naluri yang peka."

FIKRAH ISLAM





02 Julai 2012

4.18 Surah At-Tiin - سُوۡرَةُ التِّین

Buah Tiin
Surah ke-95: 8 ayat 


بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

 وَٱلتِّينِ وَٱلزَّيۡتُونِ (١) وَطُورِ سِينِينَ (٢) وَهَـٰذَا ٱلۡبَلَدِ ٱلۡأَمِينِ (٣) لَقَدۡ خَلَقۡنَا ٱلۡإِنسَـٰنَ فِىٓ أَحۡسَنِ تَقۡوِيمٍ۬ (٤) ثُمَّ رَدَدۡنَـٰهُ أَسۡفَلَ سَـٰفِلِينَ (٥) إِلَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ فَلَهُمۡ أَجۡرٌ غَيۡرُ مَمۡنُونٍ۬ (٦) فَمَا يُكَذِّبُكَ بَعۡدُ بِٱلدِّينِ (٧) أَلَيۡسَ ٱللَّهُ بِأَحۡكَمِ ٱلۡحَـٰكِمِينَ (٨) 


Demi (buah) Tiin dan (buah) Zaytun (1) Dan demi Bukit Tursinai (2) Dan demi negeri (Mekah) yang aman ini (3) Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (4) Kemudian Kami kembalikan dia ke tingkat yang sebawah-bawahnya (5) Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh, maka untuk mereka pahala yang tidak putus-putus (6) Maka apakah yang menyebabkan kamu mendustakan (hari) pembalasan sesudah (adanya keterangan-keterangan) itu? (7) Bukankah Allah Hakim yang seadil-adilnya (8)


Tema dan kandungan surah 


Surah ini terdiri dari 8 ayat, termasuk golongan surah Makkiyah. Ia diturunkan sesudah surah Al-Buruuj. Nama At-Tiin diambil dari kata “At-tiin” yang terdapat pada ayat pertama surah ini. Tema utama surah ini ialah kesempurnaan kejadian manusia dan faktor kejatuhannya. Walaupun manusia adalah makhluk yang terbaik rohaniah dan jasmaniahnya, tetapi mereka akan menjunam ke darjat yang paling bawah disebabkan kekufuran kepada Allah dan Rasulullah s.a.w serta keingkarannya terhadap Hari Kebangkitan. Surah ini juga mengisytiharkan dasar keadilan mutlak Allah berbentuk ganjaran dan pembalasan di Hari Akhirat.


Fikrah ayat

Ayat 1-3

وَٱلتِّينِ وَٱلزَّيۡتُونِ (١) وَطُورِ سِينِينَ (٢) وَهَـٰذَا ٱلۡبَلَدِ ٱلۡأَمِينِ (٣)

Demi (buah) Tiin dan (buah) Zaytun (1)
Dan demi Bukit Tursinai (2)
Dan demi negeri (Mekah) yang aman ini (3)

Allah swt bersumpah sebanyak empat kali dalam ayat-ayat ini. Dua sumpah pertama adalah dengan dengan nama buah al-Tiin dan buah al-Zaitun; dan yang berikutnya dengan nama dua tempat yakni Bukit Tursina dan juga Kota Mekah.

Persoalannya kenapakah Allah bersumpah sedemikian ?

Buah al-Tiin adalah makanan orang Arab yang mahsyur dan berkhasiat tinggi. Menjadi penawar kepada pelbagai penyakit. Dalam hadith Hasan yang diriwayatkan oleh Ibn Sani dari Abu Na'im daripada Abu Dzar: “Sesungguhnya buah al-Tiin dapat menyembuhkan penyakit buasir dan ia juga dapat menyembuhkan ruam kaki, panau dan gout

Buah Zaitun dijadikan makanan dan minyak yang diperah dari buah ini menjadi kuah dan campuran berbagai jenis ubat. Berupaya mengurangkan risiko penyakit jantung (dengan izin Allah). Ia mengandungi Mono-unsaturated Fatty Acid (MUFA) dan vitamin E.

Firman Allah swt (bermaksud): “Dinyalakan dengan minyak dari pohon yang banyak berkatnya, (iaitu) pohon Zaitun yang tidak tumbuh di sebelah timur dan tidak tumbuh di sebelah barat(nya)” – QS (al-Nur:35).

Walaupun buah-buah ini (al-Tiin dan al-Zaitun) adalah buah yang berkualiti, tetapi apakah pula kaitannya dengan dua sumpah berikutnya iaitu sumpah dengan dua tempat (Bukit Tursina dan Kota Mekah)?

Setiap sumpah mempunyai kaitan dengan mesej/tema yang lebih besar yang Allah ingin kita mengambil pengajaran daripadanya. Mengikut mufassirin, sebutan buah al-Tiin dan al-Zaitun adalah isyarat kepada tempat-tempat dan peristiwa-peristiwa kemenangan di dalam perjuangan agama Allah.

Mengikut pemahaman orang Arab, sesuatu lokasi diberi nama mengikut kepada kepopularan sesuatu perkara di situ. Buah al-Tiin banyak di kawasan Bukit Judi, Damaskus Syria (Kawasan Syam). Iaitu tempat mendaratnya bahtera Nabi Nuh a.s. Manakala buah Zaitun banyak ditanam di kawasan Baitul-Maqdis, Palestin. Tempat yang diberkati dan tanah bagi para Nabi. Ia juga tempat Nabi Isa a.s. dan Nabi Ibrahim a.s berda'wah.

Firman Allah swt dalam ayat ke-2 (bermaksud): “Dan demi Bukit Sinai” adalah merujuk kepada Bukit Tursina, tempat Nabi Musa bin Imran a.s. bercakap dengan Allah swt.

Manakala dalam ayat ke-3 (bermaksud): “Dan demi Kota yang aman ini merujuk kepada al-Makkah al-Mukarramah. Tempat yang dimuliakan oleh Allah swt dengan adanya al-Kaabah al-Musyarah. Ia juga tempat kelahiran Rasulullullah s.a.w dan tempat baginda diangkat menjadi Rasulullah. Mekah dinamakan sebagai al-Balad al-amin kerana disitu terdapat keamanan dan kesejahteraan. Sebagaimana firman Allah swt (bermaksud): “Barangsiapa memasukinya (Masjid al-Haram) dia beroleh keamanan. (Ali-Imran, 3:97)

Oleh itu, ulama mufasirin menyatakan bahawa tempat-tempat ini (syam, baitul-maqdis, tursina, Mekkah) mempunyai kaitan dengan perjuangan Rasul `Ulul-Azmi yang menegakkan kalimah tauhid. Maka hendaklah para da'i mengambil teladan dari para Rasul ini. Mereka mempunyai keteguhan semangat, keazaman yang tinggi, kesabaran luar biasa dan kekuatan tawakal dalam menghadapi segala ujian untuk menyampaikan agama Allah Azza Wajalla di mukabumi.

Ayat 4

 لَقَدۡ خَلَقۡنَا ٱلۡإِنسَـٰنَ فِىٓ أَحۡسَنِ تَقۡوِيمٍ۬ (٤)
Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (4)

Manusia mendapat kedudukan yang istimewa di sisi Allah swt. Dimuliakan dalam bentuk asal penciptaan sebagai makhluk yang terbaik (ahsan taqwim). Dari ayat ini, jelas ternyata betapa besarnya perhatian Allah swt terhadap manusia. Manusia telah diciptakan dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Memang tiap-tiap kejadian itu diciptakan Allah swt dengan sebaik-baiknya, tetapi dalam surah ini disebut secara khusus bahawa manusia itu dijadikan dengan sebaik-baik susunan dan bentuk rupa dan ditempat-tempat yang lain dalam Al-Quran menunjukkan bahawa Allah swt memberikan perhatian dan 'inayah yang lebih besar terhadap makhluk manusia.

Penghormatan Allah swt terhadap makhluk insan berbanding makhluk-makhluk yang lain ialah dengan cara penciptaan yang menggabungkan unsur tanah dan tiupan roh, mengumpulkan unsur bumi dan langit sehingga terbentuk manusia yang sebaik-baik kejadian secara zahir dan batin. Malah Allah swt telah mengurniakan manusia dengan berbagai-bagai bakat kebolehan yang diletakkan di dalam fitrahnya, iaitu bakat-bakat kebolehan yang melayakkannya memegang teraju khalifah di bumi, di mana mereka dapat mengubah, menyusun dan mencipta sehingga mampu mentadbir muka bumi ini.

Namun kemuliaan manusia ini hanya berguna jika diikat dengan tali aqidah. Kekuatan, kekuasaan, kekayaan dan kebijaksanaan adalah perlu bagi membantu tugas khalifah memakmurkan bumi ini dengan jalan Ilahi. Jika sebaliknya, maka kemuliaan yang ada hanya bersifat sementara, menimbulkan penyakit hati, menjauhkan diri dari Rahmat dan Berkat Allah Azza Wajalla, dan tidak dapat menolong kita di akhirat.

Sayangnya manusia kerap lupa terhadap keistimewaan yang telah dikurniakan Allah swt kepada mereka. Kejatuhan ciri rohaniyah manusia akan menjatuhkan kejatuhan ciri insaniyah manusia. Inilah yang dinyatakan dalam ayat ke-5.

Ayat 5-6


 ثُمَّ رَدَدۡنَـٰهُ أَسۡفَلَ سَـٰفِلِينَ (٥) إِلَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ فَلَهُمۡ أَجۡرٌ غَيۡرُ مَمۡنُونٍ۬ (٦)

 Kemudian Kami kembalikan dia ke tingkat yang sebawah-bawahnya (5)
Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh, maka untuk mereka pahala yang tidak putus-putus (6)

Ayat-ayat ini adalah jantung dan nadi utama dalam surah ini. Kita akan dapat merasai ayat ini jika kita mengetahui punca kenapa manusia dikembalikan ke tingkat yang sebawah-bawahnya. Terdapat dua jenis golongan manusia di dalam ayat ini iaitu:
  1. Golongan yang cenderung kepada syaitan
  2. Golongan yang beriman dan beramal soleh.
Kesudahan dari amalan mereka juga berbeza.

Ulama' tafsir memberikan dua pendapat pada ayatKemudian Kami kembalikan dia ke tingkat yang sebawah-bawahnya”

1.  Pendapat pertama : Manusia akan dihumbankan ke tempat paling bawah di dalam neraka apabila mereka tidak mentaati Allah swt dan tidak mengikuti Rasul-Nya.

2.  Pendapat kedua : Manusia akan dikembalikan kepada umur yang tua dan tidak bermaya, lemah akalnya, hilang ingatan (Semua orang akan melalui peringkat tua tidak kira samada orang beriman ataupun orang kafir dan berbuat maksiat)

Pendapat yang pertama ialah, golongan insan yang menyelewang dari fitrah ad-din, maka dia akan menjunam ke lapisan neraka yang terkebawah sekali. Mereka masuk neraka kerana kekafiran mereka. Pengecualian adalah kepada orang yang beriman dengan Allah Azza Wajalla, Rasul-Nya dan hari Akhirat serta melakukan amal soleh. Untuk golongan ini, mereka mendapat pahala yang tidak putus-putus kerana ketaatan mereka.

Ayat 5 & 6 ini, menunjukkan kebenaran Hari Akhirat. Yakni, amal manusia akan diberikan balasan di hari tersebut. Mereka yang beriman dan beramal soleh mendapat ganjaran syurga, sebaliknya golongan jahat dan kufur mendapat balasan buruk, ditempatkan di neraka yang paling bawah.

Pendapat kedua tafsir ayat 5 & 6 memberi makna, apabila seseorang itu semakin tua dan tidak mampu lagi beramal (seperti seusia muda), maka Allah menuliskan pahala untuknya sepertimana pahala yang selalu ia dapat pada usia mudanya.

Dari Ahmad, Bukhari dan Ibn Hibban mentakhrijkan daripada Abu Musa al-Asy'ari; beliau meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda (maksudnya):
Kalau ada hamba Allah yang sakit atau dalam perjalanan (bermusafir) maka nescaya Allah tuliskan untuknya pahala yang kerap dibuatnya ketika beliau sihat atau ketika tidak ke mana-mana.” Dalam riwayat lain ada tambahan dari beliau berbunyi: “Bagi mereka pahala yang tidak putus-putus”.

Orang Mu'min yang bertaqwa juga tidak akan ditakdirkan berubah semasa tua dengan menjadi orang yang nyanyuk. Ini adalah mengikut hadith yang ditakrijkan oleh Hakim dan dianggap sahih oleh al-Baihaqi, yang diriwayatkan oleh Ibn `Abbas : “ Sesiapa yang (suka) membaca al-Qur'an ia tidak (ditakdirkan) menjadi nyanyuk

Apa yang perlu difahami dari ayat ke-5 & 6 ialah `ending' atau pengakhiran kepada dua jenis  golongan manusia. Allah swt menyatakan dalam surah al-Jathiyah 45:21 (maksudnya) “Apakah orang-orang yang melakukan kejahatan itu mengira bahawa Kami akan memperlakukan mereka seperti orang-orang beriman dan yang mengerjakan kebajikan, iaitu sama dalam kehidupan dan kematian mereka ? Alangkah buruknya penilaian mereka itu”.

Justeru itu, berusahalah menjadi orang beriman dengan erti kata yang sebenarnya. Nilai keimananlah yang akan menghubungkan kita dengan hidayat Allah Azza Wajalla. Keimanan adalah tali hubungan di antara fitrah manusia dengan Tuhan Pencipta-Nya. Apabila tali ini putus, maka nur yang menerangi manusia akan padam. Akibatnya manusia akan jatuh ke darjat paling terendah dan hanya layak menjadi bahan api neraka.

Ayat 7-8

 فَمَا يُكَذِّبُكَ بَعۡدُ بِٱلدِّينِ (٧) أَلَيۡسَ ٱللَّهُ بِأَحۡكَمِ ٱلۡحَـٰكِمِينَ (٨)

Maka apakah yang menyebabkan kamu mendustakan (hari) pembalasan sesudah (adanya keterangan-keterangan) itu? (7)
Bukankah Allah Hakim yang seadil-adilnya (8)

Ayat ini adalah teguran bagi orang yang melupakan Allah swt sedangkan Allah-lah yang mencipta manusia dengan sebaik-baik kejadian. Apakah mereka masih mendustakan hari kebangkitan dan hari pembalasan? Sedangkan mereka tahu bahawa siapa yang mampu memulakan sesuatu kejadian, maka pasti mewujudkan semula setelah tiada adalah mudah bagi Allah swt.

Allah swt menegaskan hakikat keupayaan-Nya menjadikan semula makhluk dengan firmanNya (bermaksud) Bukankah Allah Hakim yang seadil-adilnya”

Sekiranya hakim di dunia pun memberikan hukuman kepada penjahat dan memberikan keadilan kepada orang yang tidak bersalah, maka apa pula pandangan kita kepada Allah swt? Tidakkah Allah swt itu Pengadil Yang Maha Adil apabila Dia menetapkan hukuman-hukuman yang seperti ini. Ganjaran pahala dan syurga; serta pembalasan neraka menunjukkan keadilan Allah. Walaupun kadangkala perbuatan jahat/zalim manusia terlepas dari pengadilan di dunia, tetapi ia tetap akan dihitung di akhirat kelak. Begitulah juga sebaliknya pada perbuatan baik dan amal soleh. Itulah tanda keadilan Allah Azza Wajalla. Allah swt tidak menganiyai sesiapapun. Allah swt akan melakukan penghakiman besar pada hari Kiamat. Pada waktu itu, orang yang teraniaya akan dapat menuntut bela terhadap manusia yang menganiyainya.

Pengajaran

1.    Orang Mu’min sepatutnya mencintai dan meneladani para Rasul 'Ulul-Azmi. Sifat keteguhan hati, istiqomah, kesabaran dan tawakal yang tinggi perlu ada pada setiap da'i.
2.    Insan adalah sebaik-baik makhluk ciptaan Allah Azza Wajalla. Maka hendaklah kita bersyukur kepada Allah swt dengan mengingati dan mencintai-Nya; membawa Islam dalam diri, melaksanakan tuntutan ad-din bagi mendapat keredhaan dan keampunan Allah.
3.    Menyeleweng dari fitrah ad-din adalah faktor kejatuhan manusia dan akan memberikan natijah seburuk-buruknya.
4.    Orang beriman dan beramal soleh mendapat ganjaran pahala yang tidak putus-putus.
5.    Allah swt menyelar orang yang melupakan-Nya dan mengingkari Hari Pembalasan.
6.    Allah swt adalah Pencipta yang paling sempurna dalam setiap penciptaan-Nya dan hakim yang paling benar dan adil dalam penghakiman antara hamba-hamba-Nya. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan