MUTIARA KATA

"Dunia pergi sambil berpaling, dan akhirat datang sambil mengadap. Setiap satu dari keduanya mempunyai anak. Jadilah engkau anak akhirat, dan jangan menjadi salah satu anak dunia. Sebab, hari ini adalah hari untuk beramal; tidak ada hisab (perhitungan amal di akhirat). Sedangkan hari esok adalah hisab; tidak ada hari untuk beramal."


"Ilmu umpama hujan, yang tidak memberikan manfaat kecuali bagi tanah yang subur dan suci. Begitulah juga ilmu tidak memberi manfaat kecuali bagi jiwa yang suci, hati yang sedar dan naluri yang peka."

FIKRAH ISLAM





13 Julai 2012

2.7 ADAKAH SUDAH MUSLIM?


Seorang yang beragama Islam juga di panggil sebagai seorang Muslim. Ini kerana seorang yang mengaku dirinya Muslim telah menerima agama Islam sebagai agamanya. Jika agamanya terbatal, maka terkeluarlah dia dari kelompok Muslim tersebut. Jadilah dia seorang yang kafir.

Apa makna menerima Islam sebagai agamanya? Bagaimana agama Islam boleh terbatal dari diri seseorang? Apakah akibat menjadi seorang kafir?

Persoalan-persoalan ini sepatutnya wujud di dalam benak seorang Muslim. Pengetahuan ini mampu menjadikan seseorang itu menjadi Muslim yang sejati.

Seseorang yang menerima Islam sebagai agamanya adalah seorang yang menerima dan melaksanakan  ajaran Rasulullah saw secara sengaja dan sedar. Ini bermakna dia telah beriman dengan ajaran Islam. Jika tidak, dia bukanlah seorang Muslim yang sejati.

Justeru itu, Muslimnya seseorang bukanlah melalui keturunan, bukan pula melalui pakaian yang berjubah dan bersarban dan bukan melalui nama yang diberi oleh ibubapa. Perbezaan diantara seorang yang kafir dan seorang yang Muslim ialah melalui perbezaan pengetahuan tentang ad-Din dan kesanggupannya sebagai hamba untuk melaksanakan pengetahuan tersebut. Pemikiran dan perbuatannya mestilah selari dengan kehendak Allah swt. Oleh itu sangat penting ibubapa Muslim membekalkan ilmu pengetahuan tentang ad-Din kepada anak-anak mereka supaya mereka benar-benar menjadi seorang Muslim yang sejati.

Rasulullah saw telah menyeru orang-orang kafir Quraisy supaya memeluk agama Islam melalui kalimah Toiyibah atau kalimah syahadah. Namun sukar bagi mereka melafazkan kalimah itu kerana mereka faham benar dengan natijah pengucapan kalimah tersebut. Mereka tidak sanggup kehilangan segala kemewahan mereka, pangkat dan keselesaan mereka. Apakah sebenarnya pengertian tentang kalimah ini ?

Hadith kedua dari hadith 40 Imam an-Nawawi yang di panggil sebagai hadith Jibril (Ibu segala hadith) ada menyebut tentang Islam, Iman, ihsan dan tanda-tanda kecil Qiamat. Bahagian yang menyebut tentang Islam ialah:

“………Wahai Muhammad! Terangkan kepadaku tentang lslam. Lalu Rasulullah SAW bersabda: lslam itu bahawa engkau naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan bahawa Muhammad itu utusan Allah, (dan bahawa) engkau mendirikan sembahyang, mengeluarkan zakat, berpuasa di bulan Ramadhan, menunaikan haji ke BaitulLah (Mekah) sekiranya engkau berkuasa mengerjakannya. Lelaki tersebut berkata: Benarlah engkau………………”- H.R Imam Muslim

Seorang kafir yang ingin menjadi Muslim wajib melafazkan kalimah ini, kemudian mestilah yakin di dalam hatinya tentang apa yang dilafazkan, diikuti dengan melaksanakan tuntutan-tuntutan syari’at Islam. Jika dia mengingkari salah satu daripadanya, maka terbatallah Islamnya.

Oleh itu, sebelum kalimah Toiyibah ini dilafazkan, seseorang itu perlulah mempunyai keimanan yang  jazam. Perlu yakin dengan kewujudan Allah swt. Kemudian bersaksi atau berikrar atau berjanji bahawa tiada Tuhan(Ilah) melainkan Allah swt. Berjanji kepada siapa? Dia telah bersaksi, berikrar dan berjanji kepada Allah swt Yang Maha Mendengar.  Dia juga bersaksi, berikrar dan berjanji kepada dirinya sendiri dan juga kepada semua makhluk yang ada di bumi dan di langit. Semua ikrar dan persaksian ini dipersaksikan oleh rambutnya, bulu roma-nya, anggota tubuhnya, makhluk di langit dan di bumi. Di hari Akhirat nanti, mereka ini-lah yang akan menjadi saksi-saksi di atas ikrar-ikrar yang telah dibuat.

Apakah yang diikrarkan dan dijanjikan itu? Dia berikrar dan berjanji bahawa tiada Ilah iaitu tiada Penguasa, tiada Pencipta, tiada Pemelihara, tiada Pemberi rezeki dan tiada yang Mendengar doa-doa yang mampu mengabulkannya melainkan Allah swt.

Mengakui bahawa Allah swt sebagai Tuhan bagi sekelian makhluk di bumi dan di langit juga membawa erti apa sahaja yang dimiliki olehnya adalah sebenarnya milik Allah swt. Allah swt menguasai hidupnya sehingga Allah swt –lah yang menetapkan kematiannya. Oleh itu, hanya Allah swt sahaja yang patut ditakuti, dipuja-puja dan disembah. Mengakui juga bahawa hanya hukum-hukum Allah swt sahaja yang patut diikuti.

Pengetahuan atau pemahaman seperti ini-lah yang mampu menguasai hidupnya sehingga berupaya mengubah pemikirannya, mengubah akhlaknya dan mengubah cara hidupnya secara total sebagaimana cara hidup seorang Muslim. Dia akan sanggup mengenepikan pemikirannya sendiri atau nasihat dari orang lain melainkan nasihat daripada al-Qur’an dan hadith. Dia akan rajin menjalankan kewajipan kepada Allah swt. Dia akan sanggup mengorbankan kebebasan dan kemerdekaan diri sendiri demi Allah swt. Dia akan menyerah diri dengan tanpa ragu-ragu dan melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.

Ini-lah kekuatan kalimah Toiyibah. Kalimah ini mampu mengubah seorang yang kafir kepada seorang Muslim. Seorang yang kotor rohaniyahnya kepada seorang yang suci rohaniyahnya. Dulu dia dibenci oleh Allah swt, kini disayangi oleh Allah swt. Tercatat dulunya dia ahli neraka, kini tercatat dia adalah ahli syurga. Dulu ikatan persaudaraan antara sesama mereka adalah tidak kuat, kini ikatan persaudaraan itu sangat kuat kerana ia terikat dengan ikatan aqidah. Pertalian darah juga mampu terputus. Anak yang kafir tidak layak (mengikut syari’at) menerima harta pusaka ayahnya yang Muslim. Batasan aurat juga perlu dijaga. Inilah perubahan-perubahan yang begitu drastik akibat daripada kalimah Toiyibah.

Untuk memperolehi perubahan yang drastik sebegini, perlu-lah juga berlaku komitmen yang tinggi terhadap Allah swt. Seorang yang dahaga, tidak akan dapat menghilangkan dahaganya jika dia hanya menyeru atau menyatakan dengan mulutnya; “Air….air”. Komitmen yang perlu dibuat ialah dia perlu ke dapur kemudian mengambil air minuman dan seterusnya meminum minuman tersebut. InsyaAllah, Allah swt akan menerima usahanya dan sebagai ganjaran air tersebut menghilangkan dahaganya.

Begitu juga dengan kalimah Toiyibah. Kalimah ini tidak akan dapat mengubah apa-apa perubahan yang drastik iaitu dari kafir menjadi Muslim, kotor kepada suci, dibenci kepada disayangi, ahli neraka kepada ahli syurga, tiada ikatan aqidah yang kuat dan tidak layak menerima harta pusaka jika dia hanya melafazkan “Aku bersaksi bahawa tiada Ilah melainkan Allah.” kemudian tiada usaha atau komitmen yang diberikan kepada Allah swt. Bagaimanakah Allah swt akan menerima ikrar atau persaksian ini jika tiada usaha yang dibuat untuk memecahkan tembok perbezaan atau berusaha merentasi jurang perbezaan ini ? Ini bermakna persaksian dan ikrar yang dilafazkan adalah persaksian dan ikrar yang palsu. Dia adalah seorang yang penipu. Dia telah menipu Allah swt. Menipu anggota tubuhnya. Menipu makhluk yang ada di bumi dan di langit. Ingat, jangan sangka kamu telah menipu Allah swt. Tetapi kamu sebenarnya telah menipu dirimu sendiri.

Bagaimana pula dengan lafaz “…dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.” ? Persaksian ini menunjukkan dia menerima tanpa ragu-ragu bahawa Nabi Muhammad saw sebagai Rasul yang dipilih dan ditugaskan menyampaikan hukum-hukum Allah swt melalui al-Qur’an nur Karim. Cara hidup Baginda adalah sunnah ikutan. Jika orang lain menjadi ikutan, maka ikrar dan persaksiannya adalah bohong semata-mata. Oleh itu sangat penting bagi seseorang yang mengakui dirinya Muslim bertadabur al-Qur’an dan mempelajari sirah Nabi saw.

Allah swt telah mentakrifkan kalimah ini dalam surah Ibrahim, ayat 24 hingga ayat 27:

أَلَمۡ تَرَ كَيۡفَ ضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلاً۬ كَلِمَةً۬ طَيِّبَةً۬ كَشَجَرَةٍ۬ طَيِّبَةٍ أَصۡلُهَا ثَابِتٌ۬ وَفَرۡعُهَا فِى ٱلسَّمَآءِ (٢٤) تُؤۡتِىٓ أُڪُلَهَا كُلَّ حِينِۭ بِإِذۡنِ رَبِّهَا‌ۗ وَيَضۡرِبُ ٱللَّهُ ٱلۡأَمۡثَالَ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمۡ يَتَذَڪَّرُونَ (٢٥) وَمَثَلُ كَلِمَةٍ خَبِيثَةٍ۬ كَشَجَرَةٍ خَبِيثَةٍ ٱجۡتُثَّتۡ مِن فَوۡقِ ٱلۡأَرۡضِ مَا لَهَا مِن قَرَارٍ۬ (٢٦) يُثَبِّتُ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ بِٱلۡقَوۡلِ ٱلثَّابِتِ فِى ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَا وَفِى ٱلۡأَخِرَةِ‌ۖ وَيُضِلُّ ٱللَّهُ ٱلظَّـٰلِمِينَ‌ۚ وَيَفۡعَلُ ٱللَّهُ مَا يَشَآءُ (٢٧)

Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: Kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh dan cabang pucuknya menjulang ke langit. (24) Ia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran). (25)Dan bandingan Kalimah yang jahat dan buruk samalah seperti sebatang pohon yang tidak berguna yang mudah tercabut akar-akarnya dari muka bumi; tidak ada tapak baginya untuk tetap hidup. (26) Allah menetapkan (pendirian) orang-orang yang beriman dengan kalimah yang tetap teguh dalam kehidupan dunia dan akhirat dan Allah menyesatkan orang-orang yang berlaku zalim (kepada diri mereka sendiri) dan Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendakiNya. (27)

Seorang Muslim yang sejati mempunyai asas atau ‘foundation’ yang kuat dan kukuh bagaikan sepohon pokok berakar tunjang. Sebesar mana ujian melanda, ia tetap utuh dan tegak berdiri. Cabang-cabang menjalar ke sana sini dan menghasilkan buah yang manis. Begitu juga kalimah Toiyibah perlu bertunjang di dalam diri sebagai tapak asas yang kuat.

Apabila kalimah ini tidak kuat dan tidak bertunjang di dalam diri, maka seseorang Muslim itu mudah terpesong bagaikan tumbuhan berakar serabut. Pohon ini mudah dicabut dan tidak berguna seperti rumput yang melata.

Begitu juga bagi sebuah rumah. Pembinaannya memerlukan sebuah tapak atau ‘foundation’ yang kuat dan kukuh. Barulah tiang-tiang dan dindingnya dapat berdiri dengan kuat dan kukuh. Jika tapak asasnya tidak kuat, maka tiang dan dindingnya juga turut tidak dapat bertahan lama. Jika tapak asas tiada, maka tiang-tiang dan dindingnya tidak dapat didirikan langsung.

Persoalan yang perlu dijawab:

1.    Sudahkah kita berjaya memecahkan tembok perbezaan dan merentasinya selepas mengucapkan kalimah Toiyibah/Syahadah??

2.    Sudah sanggupkah kita melepaskan kepentingan diri, keselesaan dan keinginan diri sendiri demi Allah Azza wa Jalla??

3.    Apakah bukti-bukti yang menunjukkan kita sudah Muslim??

Perlu kita ingat, Islam bermaksud patuh dan tunduk kepada Allah swt. Mereka yang ingkar kepada Allah swt adalah seorang yang kufur. Adakah kita termasuk di dalam kumpulan manusia yang patuh atau kumpulan yang ingkar? Allah swt mengirimkan al-Qur’an dan Rasul supaya kita dapat mengenal-Nya dan tahu bagaimana untuk memperhambakan diri kepada-Nya. Sudahkah kita cuba mengambil tahu apakah isi kandungan al-Qur’an dan mengikuti ajaran Rasulullah saw? Jika masih belum, maka status Muslim kita diragui ketulinannya. Semoga kita termasuk di dalam golongan yang dipelihara keimanannya oleh Allah swt Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Amin ya Robbal ‘Alamin.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan