MUTIARA KATA

"Dunia pergi sambil berpaling, dan akhirat datang sambil mengadap. Setiap satu dari keduanya mempunyai anak. Jadilah engkau anak akhirat, dan jangan menjadi salah satu anak dunia. Sebab, hari ini adalah hari untuk beramal; tidak ada hisab (perhitungan amal di akhirat). Sedangkan hari esok adalah hisab; tidak ada hari untuk beramal."


"Ilmu umpama hujan, yang tidak memberikan manfaat kecuali bagi tanah yang subur dan suci. Begitulah juga ilmu tidak memberi manfaat kecuali bagi jiwa yang suci, hati yang sedar dan naluri yang peka."

FIKRAH ISLAM





30 Julai 2012

4.19 سُوۡرَةُ القَدرSurah al-Qadr


Surah 97:Kemuliaan/Keagongan/Ukuran

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ


إِنَّآ أَنزَلۡنَـٰهُ فِى لَيۡلَةِ ٱلۡقَدۡرِ (١) وَمَآ أَدۡرَٮٰكَ مَا لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ (٢) لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ خَيۡرٌ۬ مِّنۡ أَلۡفِ شَہۡرٍ۬ (٣) تَنَزَّلُ ٱلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةُ وَٱلرُّوحُ فِيہَا بِإِذۡنِ رَبِّہِم مِّن كُلِّ أَمۡرٍ۬ (٤) سَلَـٰمٌ هِىَ حَتَّىٰ مَطۡلَعِ ٱلۡفَجۡرِ (٥)
Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) itu pada Lailatul-Qadar, (1) Dan tahukah engkau apakah  Lailatul-Qadar itu? (2) Lailatul-Qadar itu lebih baik dari seribu bulan. (3) Pada Malam itu, para malaikat dan roh (Jibril) turun dengan perintah Tuhan mereka, kerana membawa segala urusan (yang bijaksana); (4) Sejahteralah Malam itu hingga fajar menyingsing! (5)

Nama Surah

Surah ini adalah surah Makkiyah. Dinamakan al-Qadr kerana membicarakan tentang kebesaran, kelebihan,kemuliaan dan keberkatan malam al-Qadr. Diturunkan selepas surah ‘Abasa. Surah ini juga menerangkan permulaan al-Qur’an diturunkan, Manakala surah al-Baiyinah menerangkan salah satu sebab mengapa Allah swt menurunkan al-Qur’an.

Sedikit Sirah

Perlu diketahui bahawa sebelum penurunan al-Qur’an, corak kehidupan masyarakat Arab Quraisy yang Jahiliyyah di Makkah tidak  sesuai dengan jiwa Rasulullah saw. Mereka menyembah berhala-berhala, suka berjudi, minum arak, penzinaan dan perbuatan maksiat yang lain amat tidak mententeramkan Baginda. Oleh itu Baginda lebih banyak mengasingkan diri dari masyarakat liar itu sambil merenungi penciptaan alam yang amat mengkagumkan. Rasulullah saw hanya akan bersama-sama mereka jika ada sesuatu yang baik sahaja.

Rasulullah saw tidak mempunyai jalan yang jelas yang boleh mententeramkan jiwanya di saat itu. Oleh itu  tergerak dihati Baginda untuk bertahannuth(uzlah/menyendiri) di Gua Hira’ . Baginda berulang alik ke gua itu di sepanjang bulan Ramadhan. Baginda ke sana bertujuan mencari ketenangan sambil bertafakur mencari petunjuk dan kebenaran dari Allah swt. Itulah sahaja antara pilihan yang ada.

Hakikatnya, semua ini merupakan perancangan Allah swt untuk mempersiapkan Nabi Muhammad saw  memegang jawatan yang amat penting dan berat.

Pada usia Baginda 40-an, tanda-tanda kenabian mula terserlah. Baginda telah bermimpi benar bagaikan fajar yang terang di pagi hari. Menurut riwayat Ibn Ishaq, wahyu pertama iaitu permulaan surah al-‘Alaq adalah diturunkan dalam bulan Ramadhan semasa Rasulullah saw beribadat di dalam Gua Hira’ ini.

Asbabun Nuzul

Ibnu Abi Hatim dan al-Wahidi meriwayatkan dari Mujahid mengemukakan bahawa Rasulullah saw pernah menyebut tentang seorang dari Bani Israel yang berjuang fisabilillah menggunakan senjatanya selama 1000 bulan secara berterusan. Kaum muslimin merasa kagum dengan perjuangan orang tersebut. Maka Allah swt menurunkan ayat 1-3 dari surah al-Qadr yang menerangkan bahawa satu malam lailatul qadar itu lebih baik daripada perjuangan Bani Israel itu selama 1000 bulan.

Ibnu Jarir meriwayatkan dari Mujahid mengemukakan bahawa pada zaman Bani Israel terdapat seorang lelaki yang beribadat pada malam hari dan berjuang memerangi musuh pada siang harinya. Perbuatan ini dilakukan selama 1000 bulan. Maka Allah swt menurunkan ayat 1-3 dari surah al-Qadr ini yang menjelaskan bahawa satu malam lailatul qadar itu adalah lebih baik daripada amalan 1000 bulan Bani Israel tersebut.

Ayat 1

إِنَّآ أَنزَلۡنَـٰهُ فِى لَيۡلَةِ ٱلۡقَدۡرِ (١)
“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya pada Lailatul-Qadar, (1)”

Allah swt telah menggunakan kata ganti nya pada ayat ini. Namun begitu ia tetap difahami sebagai kata ganti kepada al-Qur’an kerana ia sangat besar nilainya kepada Rasulullah saw.

Ayat ini juga sejajar dengan firman Allah swt dalam surah al-Dukhan 44:3,

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al-Quran itu pada malam yang berkat; (Kami berbuat demikian) kerana sesungguhnya Kami sentiasa memberi peringatan dan amaran (jangan hamba-hamba Kami ditimpa azab).

Ia diturunkan pada bulan Ramadhan berdasarkan kepada firman Allah swt di dalam surah al-Baqarah 2:185,

“….bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah……”


Pendapat Ibnu Abbas dan sejumlah ulama, kemudian dipegang oleh jumhur ulama, bahawa “Yang dimaksudkan dengan turunnya al-Qur’an dalam ayat-ayat di atas ialah turunnya al-Qur’an secara sekaligus ke Baitul ‘Izzah di langit dunia untuk menunjukkan kepada para malaikat-Nya bahawa betapa agongnya persoalan ini. Selanjutnya al-Qur’an diturunkan kepada Nabi saw secara beransur-ansur selama dua puluh tiga tahun bersesuaian dengan peristiwa-peristiwa yang mengiringinya bermula dari beliau diutus sehinggalah wafatnya. Selama tiga belas tahun beliau tinggal di Makkah, dan selama itu jugalah wahyu turun kepadanya. Selepas hijrah, beliau tinggal di Madinah selama sepuluh tahun. Beliau wafat dalam usia enam puluh tiga tahun.”

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, dia pernah ditanya oleb Athiyah bin al-Aswad, katanya, “Dalam hatiku terjadi keraguan berkenaan firman Allah, “Bulan Ramadhan itu ialah bulan yang di dalamnya diturunkan al-Qur’an”, dan firman Allah, “Sesungguhnya Kami rnenurunkannya pada Lailatul Qadr”. Padahal al-Qur’an itu ada yang diturunkan pada bulan Syawwal, Dzulqa’edah, Dzuihijjah, Muharram, Shafar dan Rabi’ui Awwal.” lbnu Abbas menjawab, “Al-Qur’an ditununkan pada Lailatul Qadr sekaligus, kemudian diturunkan secara beransur-ansur, sedikit demi sedikit dan terpisah-pisah serta perlahan-lahan di sepanjang bulan dan hari.” (Hadis Riwayat Ibnu Mardawaih dan al-Baihaqi dalam Kitab al-Asma’ wa ash-Shifat)


Ayat 2-3

(٣) وَمَآ أَدۡرَٮٰكَ مَا لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ (٢) لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ خَيۡرٌ۬ مِّنۡ أَلۡفِ شَہۡرٍ۬
Dan tahukah engkau apakah  Lailatul-Qadar itu? (2) Lailatul-Qadar itu lebih baik dari seribu bulan. (3)

Allah swt telah menyebut tentang malam Lailatul Qadr(malam kemuliaan). Kemudian Allah swt bertanya pula apakah malam tersebut? Apa yang mulia? Bagaimana yang dikatakan mulia? Sudah tentu tiada siapa yang dapat menjawab persoalan-persoalan itu. Ia di luar pemikiran manusia. Melainkan ia dikhabarkan oleh Allah Azzawa Jalla sendiri. Sesungguhnya Dia-lah pencipta dan memiliki seluruh alam buana ini. Justeru ,Dia ingin kita memahami betul-betul apakah malam Lailatul-Qadr itu.

Allah Azzawa Jalla menjelaskan bahawa malam yang mulia itu adalah lebih mulia, lebih baik dan lebih istimewa daripada seribu bulan. Kemuliaan, kelebihan dan keistimewaan ini tidak akan diperolehi dari mana-mana malam di dalam bulan yang lain selain dari bulan Ramadhan.

Mengikut As-Syahid Sayyid Qutb Rahimahullah di dalam Fi Zilalil Qur’an, angka bilangan yang disebut di dalam Al-Qur’an di tempat-tempat yang seperti ini tidaklah memberi makna bilangan yang terbatas, malah yang dimaksudkan dengan bilangan itu(1000 bulan) ialah bilangan yang banyak.

Laila juga memberi erti masa. Manakala Qadr memberi erti ukuran. Jadi Lailatul Qadr boleh diertikan sebagai ukuran masa atau mutu/kualiti masa yang diberikan oleh Allah swt kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya. Panjang atau pendeknya keberkatan itu bergantung kepada rahmat Allah swt  yang boleh menjadikan satu malam itu sahaja adalah lebih baik dari 1000 bulan(83 tahun).

Rasulullah saw di Isra’ Mi’rajkan dalam ukuran masa berapa lama? Menurut riwayat Saidatina Aisyah r.ha bahawa perjalanan Rasulullah saw hanyalah seketika sahaja kerana tempat perbaringan Baginda terasa masih panas sekembalinya dari Isra’ Mi’raj itu. Jika difikirkan dengan logik akal, perjalanan dari Mekah ke Baitul Maqdis, kemudian naik ke langit tujuh ,seterusnya  bertemu dengan Allah swt dan akhirnya  melalui perjalan pulang semula, semua ini sudah tentu memakan masa yang berbulan-bulan lamanya. Itulah keberkatan masa yang diberikan oleh Allah swt kepada Rasulullah saw.

Ulama termasyur, Imam As-Syafi’e dapat mengkhatamkan bacaan 30 juzuk al-Qur’an dalam satu pusingan tawaf sahaja. Ini bermakna beliau dapat mengkhatamkan bacaan al-Qur’an sebanyak  tujuh kali semasa tawaf tujuh pusingan. Inilah keberkatan masa yang Allah swt anugerahkan kepada beliau.

Oleh itu, kita sebagai orang awam jangan melepaskan peluang mendapat  keberkatan pada malam al-Qadr ini dengan melaksanakan peribadatan dan berubudiyah kepada Allah swt. Allah swt-lah yang memilih malam ini sebagai malam yang berkat. Yakinlah kita dengan tawaran yang julung-julung kali ini. Sesungguhnya Allah swt tidak pernah memungkiri janji-Nya.


Ayat 4

تَنَزَّلُ ٱلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةُ وَٱلرُّوحُ فِيہَا بِإِذۡنِ رَبِّہِم مِّن كُلِّ أَمۡرٍ۬ (٤)
Pada Malam itu, para malaikat dan roh (Jibril) turun dengan perintah Tuhan mereka, kerana membawa segala urusan (yang bijaksana); (4)

Allah swt memperjelaskan lagi kenapa malam al-Qadr itu mempunyai kelebihan, kemuliaan dan keistimewaan melebihi malam-malam yang lain. Pada malam itu, malaikat Jibril(roh) turun ke bumi. Begitu juga  para malaikat yang lain turun dari tujuh petala langit dan dari Sidrah al-Muntaha. Mereka menerima arahan dari Allah Azzawa Jalla dan dengan keizinan-Nya untuk berurusan dengan manusia di bumi. Tidakkah ini suatu kemuliaan dan keistimewaan diberikan kepada manusia dari Rabb-nya? Mereka turun ke bumi semata-mata menguruskan urusan manusia. Ini semua adalah perintah Allah swt. Tidak terasakah kasih sayang Allah Azzawa Jalla kepada makhluk-Nya yang bernama manusia?

Allah swt berfirman di dalam surah Maryam, ayat 64;
“Dan tidaklah kami(Jibril) turun, kecuali dengan perintah Tuhanmu.”

Rasulullah saw bersabda, maksudnya;
“Sesungguhnya Allah telah menentukan satu ketentuan yang khusus pada malam al-Bara’ah(malam melupuskan). Apabila tiba malam al-Qadr maka Allah sampaikan ketentuan khusus itu kepada malaikat pelaksana.”

Apakah ketentuan khusus atau segala urusan(al-Qadr:4) yang dimaksudkan itu ?

Merujuk kepada Fi Zilalil Qu’ran, Lailatul-Qadr adalah satu malam yang amat agung kerana ia telah dipilih oleh Allah swt sebagai malam permulaan Nuzul-Qur’an atau permulaan melimpahkan cahaya agama Allah swt ke seluruh alam. Al-Qur’an membawa kepada kesejahteraan dan kedamaian yang meresap ke dalam hati dan kehidupan manusia. Di dalamnya juga mengandungi aqidah, kefahaman, syari’at dan adab sopan yang memancarkan kesejahteraan di bumi dan di hati nurani. Kedudukan hakikat-hakikat peraturan-peraturan dan kedudukan hati-hati manusia itulah ‘urusan yang bijaksana’. Pentingnya melebihi dari kepentingan individu-individu, kedudukan kerajaan, kedudukan bangsa dan lebih penting  dari kepentingan-kepentingan yang lain.

As-Syahid Sayyid Qutb Rahimahullah menggambarkan peristiwa malam yang agung itu berkilau-kilau memancarkan nur al-Qur’an. Nur yang membawa ketenangan, keindahan dan kemesraan. Kilauan itu juga dari nur para malaikat dan Jibril yang berulang-alik  di antara bumi dan alam al-Mala’ul-A’la di sepanjang malam tersebut.

Allah swt telah mengangkat darjat Nabi saw dan pengikut-pengikut risalahnya. Ia juga merupakan penamat risalah kenabian.

Allah swt berfirman di dalam surah al-Dukhan, ayat 4;
“Pada malam itu ditentukan segala urusan dengan penuh hikmah.”

Ayat 5
سَلَـٰمٌ هِىَ حَتَّىٰ مَطۡلَعِ ٱلۡفَجۡرِ (٥)
Sejahteralah Malam itu hingga fajar menyingsing! (5)

Roh surah ini adalah beramal di malam al-Qadr. Bermula dari waktu Maghrib dan berakhir di waktu Subuh(fajar menyingsing).

Imam Ahmad meriwayatkan dari ‘Ubadah Ibn al-Samit bahawa Rasulullah saw bersabda;
“Malam al-Qadr berlaku pada sepuluh malam terakhir. Barangsiapa yang menghayati (dan memakmurkan) malamnya dengan penuh kesungguhan, maka Allah akan mengampunkan segala dosa yang telah lalu dan akan datang. Malam al-Qadr berlaku pada malam yang witir: malam Sembilan, malam ketujuh, malam kelima atau malam ketiga atau malam yang terakhir.”

Di dalam sahih al-Bukhari dan sahih Muslim, sabda Rasulullah saw;
“Carilah Lailatul-Qadr itu pada malam-malam sepuluh yang terakhir dari bulan Ramadhan.”

“Barangsiapa yang berbuat ibadat pada Lailatul-Qadr kerana didorong keimanan dan harapan mendapatkan pahala dari Allah nescaya diampunkan segala yang telah lalu.”

Abu Daud al-Tayalisi meriwayatkan dari Ibn ‘Abbas r.a bahawa Rasulullah saw telah bercerita tentang malam al-Qadr, Baginda bersabda;
“Malam al-Qadr adalah malam yang penuh nyaman dan penuh ketenangan, tidak terlalu panas juga tidak terlalu sejuk, matahari muncul di waktu paginya dalam suasana kemerahan yang samar-samar.”

Diriwayatkan oleh Abi Asim al-Nabil daripada Jabir Ibn Abdillah bahawa Rasulullah saw bersabda;
“Sesungguhnya aku telah melihat malam al-Qadr,tetapi aku lupa masanya. Ia berlaku(sekitar) sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan. Ia adalah satu malam yang tenang, nyaman, tidak terlalu panas dan juga tidak terlalu sejuk. Malamnya cerah bagaikan berbulan. Para syaitan tidak keluar pada malam tersebut sehinggalah cahaya fajar menyingsing.”

Jelas di sini bahawa malam al-Qadr adalah malam yang diliputi dengan segala kebaikan disebabkan turunnya al-Qur’an dan para malaikat sebagai saksi. Malam yang serba selamat, aman, baik dan berkat sehingga fajar menyingsing.

Pengajaran daripada surah:

1.    Al-Qur’an adalah panduan kehidupan yang tersangat penting bagi setiap Mukmin.

2.    Beramal dan berbuat kebajikan pada malam al-Qadr adalah lebih baik dari beramal dalam seribu bulan yang tidak ada malam al-Qadr kerana malam tersebut Allah swt menyediakan kebaikan yang banyak, yang tidak ada pada bulan-bulan yang lain.

3.    Para malaikat akan turun dari tujuh petala langit untuk berurusan hal-hal manusia atas arahan Allah swt.

4.    Hikmah disebalik kerahsiaan malam al-Qadr ialah agar setiap Mukmin sentiasa melakukan ketaatan kepada Allah swt, bersungguh-sungguh, tidak malas dan sentiasa mengingati Allah swt.

5.    Sesiapa yang melupakan malam al-Qadr akan kehilangan nikmat Allah swt dan kerugian tidak memperolehi kedamaian hati. Juga tidak akan mendapat keberkatan yang dijanjikan.

6.    Amal ibadat yang dilakukan pada malam itu hendaklah beserta dengan hati yang penuh  keimanan, ikhlas  dan harapan mendapat pahala  dari Allah swt.

7.    Bersabarlah untuk beramal pada sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan.

Wallahu’alam.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan