MUTIARA KATA

"Dunia pergi sambil berpaling, dan akhirat datang sambil mengadap. Setiap satu dari keduanya mempunyai anak. Jadilah engkau anak akhirat, dan jangan menjadi salah satu anak dunia. Sebab, hari ini adalah hari untuk beramal; tidak ada hisab (perhitungan amal di akhirat). Sedangkan hari esok adalah hisab; tidak ada hari untuk beramal."


"Ilmu umpama hujan, yang tidak memberikan manfaat kecuali bagi tanah yang subur dan suci. Begitulah juga ilmu tidak memberi manfaat kecuali bagi jiwa yang suci, hati yang sedar dan naluri yang peka."

FIKRAH ISLAM





11 Julai 2011

3.15 Pertarungan Di Antara Jahiliyah Dan Islam

Marilah kita bertadabbur ayat-ayat 13-17 surah Ibrahim; seperti yang dijelaskan dalam tafsir Fi-Zilalil Qur'an – Sayyid Qutb
Perbincangan ini ada perkaitan dengan siri yang lepas di bawah tajuk ‘Umat Yang Satu’

Surah Ibrahim 14:13

وَقَالَ ٱلَّذِينَ ڪَفَرُواْ لِرُسُلِهِمۡ لَنُخۡرِجَنَّڪُم مِّنۡ أَرۡضِنَآ أَوۡ لَتَعُودُنَّ فِى مِلَّتِنَا‌ۖ فَأَوۡحَىٰٓ إِلَيۡہِمۡ رَبُّہُمۡ لَنُہۡلِكَنَّ ٱلظَّـٰلِمِينَ

“Dan orang-orang kafir itu berkata kepada rasul-rasul mereka: “Kami tetap akan mengusir kamu dari negeri kami atau kamu kembali semula kepada agama kami, lalu Allah Tuhan mereka mewahyukan kepada mereka: “ Sesungguhnya Kami tetap akan membinasakan orang-orang yang zalim dan Kami tetap akan menempatkan kamu di negeri itu selepas (kebinasaan) mereka. (Janji) yang sedemikian adalah untuk orang-orang yang takut kepada maqam-Ku dan takut kepada janji `azab-Ku.”

Jahiliyah tidak rela Islam mempunyai identiti yang terpisah darinya. Jahiliyah tidak ingin melihat Islam wujud. Jahiliyah tidak sanggup hidup bersama Islam walaupun Islam boleh hidup disampingnya. Islam mempunyai identiti yang tersendiri, yakni bergerak mengikut syariaat Islam dan patuh kepada Allah. Inilah yang didengkikan oleh jahiliyah.

Orang-orang yang tidak inginkan Islam dan tidak yakin kepada Rasul dan para penda'wah; mereka bukan hanya sekadar meminta da'wah dihentikan, malah menuntut orang-orang yang menyeru kepada Islam supaya kembali kepada Jahiliyah. Bersama-sama mengikut Jahiliyah agar mereka tidak lagi mempunyai identiti/sifat Islam walaupun namanya ialah seperti orang Islam. Inilah yang ditolak oleh agama Islam dan para rasul-Nya. Justeru itu seseorang Muslim tidak harus menggabungkan dirinya dalam kelompok jahiliyah.

Apabila golongan Jahiliyah menunjukkan wajahnya yang sebenar, kejam dan zalim, maka tiada ruang lagi untuk berda'wah dan berhujah, namun Allah tidak akan menyerahkan para rasul-Nya dan para da'i yang mukhlis kepada Jahiliyah.

Kelompok Jahiliyah tidak akan membenarkan orang-orang beriman bergerak di dalam kalangan mereka KECUALI orang-orang ini bekerja dan mengorbankan daya tenaga untuk kepentingan golongan Jahiliyah dan menguatkan kedudukan mereka. Orang-orang yang menyangka bahawa mereka boleh bekerja meninggikan agama Islam dengan cara menyusup ke dalam masyarakat Jahiliyah adalah orang-orang yang tidak memahami `character' golongan Jahiliyah dan tidak mengambil pengajaran dari kisah-kisah nabi terdahulu. Para Rasul yang mulia menolak tuntutan supaya kembali semula ke dalam jahiliyah selepas mereka diselamatkan Allah dari golongan ini. Tiada kompromi dalam `aqidah dan ibadah sepertimana yang diterangkan dalam surah al-kafirun.

Allah akan menurunkan `azab yang membinasakan golongan jahiliyah; iaitu `azab yang tidak dapat dihalang oleh kekuatan manusia yang kerdil walaupun mereka penguasa-penguasa zalim dan bermaharajalela:

“Lalu Allah mewahyukan kepada mereka: Sesungguhnya Kami akan membinasakan orang-orang yang zalim.” (13)

Kita mestilah memahami bahawa campur tangan Allah untuk menyelesaikan pertarungan di antara para Rasul dengan golongan Jahiliyah (kaum mereka) berlaku bila mana para-Rasul menolak tawaran mereka untuk kembali kepada agama kaum mereka, para Rasul berdiri teguh mempertahankan identiti Islam dan kelompok orang-orang beriman, dan sanggup berpisah dengan kaumnya atas dasar `aqidah. Maka terjadilah satu masyarakat berpecah menjadi dua umat berlainan (Islam dan Jahiliyah) yang mempunyai perbezaan dari segi `aqidah, cara hidup, cara pemikiran, `mind-set', neraca dan ukuran kepimpinan dalam masyarakat. Di ketika inilah Allah akan menimpakan pukulan `azab yang membinasakan para Taghut yang mengancam keselamatan para Mu'min. Allah akan mengukuhkan kedudukan orang-orang Mu'min dan memberikan kemenangan dan kedudukan yang kuat kepada rasul-rasul-Nya. Campur tangan ini tidak akan berlaku andainya orang-orang Islam melarutkan diri mereka di dalam masyarakat Jahiliyah.

“نَّ” pada perkataan “لَنُہۡلِكَنَّ “ ialah “نَّ” menunjukkan kepada keagungan dan ketegasan. Yakni Kami tetap akan membinasakan sekalian orang-orang yang zalim yang mengancam para Mu'minin.

Surah Ibrahim 14:14

وَلَنُسۡڪِنَنَّكُمُ ٱلۡأَرۡضَ مِنۢ بَعۡدِهِمۡ‌ۚ ذَٲلِكَ لِمَنۡ خَافَ مَقَامِى وَخَافَ وَعِيدِ (١٤)

“ Dan Kami akan menempatkan kamu mendiami negeri itu selepas mereka. (Janji) itu adalah untuk orang-orang yang takut kepada maqam keagungan-Ku dan takut kepada janji seksa-Ku” (14)

Ini bukannya pilih kasih dan bukan pula tindakan sembarangan, malah itulah undang-undang Allah yang berkuatkuasa dan adil. Ni'mat menjadi khalifah di bumi dikurniakan kepada mereka yang takut kepada kebesaran dan keagungan Allah. Mereka yang tidak sombong, takbur, zalim dan tidak bertindak sewenang-wenangnya kerena mereka takut kepada janji dan seksaan Allah. Oleh itu, golongan beriman akan berwaspada dan menjauhi segala perkara yang dimurkai Allah; tidak melakukan kerosakan dibumi; dan tidak menganiayaikan serta menzalimi manusia. Dengan ini, mereka wajar menerima ni'mat menjadi pemerintah di bumi.

Demikianlah bertembungnya kekuatan manusia yang kerdil (yang merasakan dirinya berkuasa dan bertindak zalim) dengan kekuatan Allah Yang Maha Gagah, Maha Kuasa dan Maha Agung. Sempurnalah tugas para Rasul yang telah memberikan peringatan dan melakukan pemisahan yang membezakan orang-orang Mu'min dan orang-orang yang mendustakan da'wah.

Surah Ibrahim 14:15-17

وَٱسۡتَفۡتَحُواْ وَخَابَ ڪُلُّ جَبَّارٍ عَنِيدٍ۬ (١٥) مِّن وَرَآٮِٕهِۦ جَهَنَّمُ وَيُسۡقَىٰ مِن مَّآءٍ۬ صَدِيدٍ۬ (١٦) يَتَجَرَّعُهُ ۥ وَلَا يَڪَادُ يُسِيغُهُ ۥ وَيَأۡتِيهِ ٱلۡمَوۡتُ مِن ڪُلِّ مَكَانٍ۬ وَمَا هُوَ بِمَيِّتٍ۬‌ۖ وَمِن وَرَآٮِٕهِۦ عَذَابٌ غَلِيظٌ۬ (١٧)

“ Dan mereka (Rasul) memohon kemenangan (kepada Allah), maka kecewalah setiap orang yang bermaharaja-lela dan degil”(15). Di belakangnya Neraka Jahannam dan mereka diberi minum dari air danur (16). Dia menghirupnya dan hampir-hampir tidak tertelan olehnya dan maut datang mengepunginya dari segenap tempat, tetapi dia tidak juga mati, dan dibelakangnya masih ada lagi `azab yang amat dasyat.” (17)

Golongan Jahiliyah yang zalim berdiri dalam satu barisan; para Rasul dan orang-orang Mu'min di barisan lain pula dan masing-masing berdoa untuk mendapat pertolongan dan kemenangan.

Kekecewaan telah menimpa setiap orang zalim yang degil di dunia ini. Mereka diberi balasan Neraka, dan diberi minuman dari air danur yang keluar dari tubuh-tubuh manusia. Mereka diberi minum secara kasar dan mereka menghirupkannya dangan jijik hampir-hampir tidak tertelan oleh mereka kerana terlalu kotor dan pahit. Kejijikan golongan jahiliyah yang zalim kelihatan begitu jelas dari kata-kata ayat ini. Mereka dikepung maut dari segenap penjuru, tetapi mereka tidak juga mati, supaya mereka merasa `azab itu sepenuhnya dan di belakang mereka ada lagi `azab yang amat dasyat.

Kata-kata غَلِيظٌ۬ yang bererti “kasar” atau “dasyat” menjadikan pemandangan ketika itu begitu menakutkan. Ini sesuai dengan kekuatan golongan Jahiliyah yang zalim yang mereka gunakan untuk menindas, mengganas, menyeksa dan mengancam penda'wah-penda'wah yang memperjuangkan kebenaran, keadilan, kebaikan dan `aqidah Islam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan