MUTIARA KATA

"Dunia pergi sambil berpaling, dan akhirat datang sambil mengadap. Setiap satu dari keduanya mempunyai anak. Jadilah engkau anak akhirat, dan jangan menjadi salah satu anak dunia. Sebab, hari ini adalah hari untuk beramal; tidak ada hisab (perhitungan amal di akhirat). Sedangkan hari esok adalah hisab; tidak ada hari untuk beramal."


"Ilmu umpama hujan, yang tidak memberikan manfaat kecuali bagi tanah yang subur dan suci. Begitulah juga ilmu tidak memberi manfaat kecuali bagi jiwa yang suci, hati yang sedar dan naluri yang peka."

FIKRAH ISLAM





01 Disember 2012

4.23 KEKUASAAN ALLAH SWT MEMATIKAN DAN MENGHIDUPKAN (al-Baqarah:258-260)


Kisah Nabi Ibrahim a.s  berdebat dengan raja (Raja Namrud)  yang menolak konsep wahdaniyah dan kuasa hakimiyah (ayat 258)

أَلَمۡ تَرَ إِلَى ٱلَّذِى حَآجَّ إِبۡرَٲهِـۧمَ فِى رَبِّهِۦۤ أَنۡ ءَاتَٮٰهُ ٱللَّهُ ٱلۡمُلۡكَ إِذۡ قَالَ إِبۡرَٲهِـۧمُ رَبِّىَ ٱلَّذِى يُحۡىِۦ وَيُمِيتُ قَالَ أَنَا۟ أُحۡىِۦ وَأُمِيتُ‌ۖ قَالَ إِبۡرَٲهِـۧمُ فَإِنَّ ٱللَّهَ يَأۡتِى بِٱلشَّمۡسِ مِنَ ٱلۡمَشۡرِقِ فَأۡتِ بِہَا مِنَ 
ٱلۡمَغۡرِبِ فَبُهِتَ ٱلَّذِى كَفَرَ‌ۗ وَٱللَّهُ لَا يَہۡدِى ٱلۡقَوۡمَ ٱلظَّـٰلِمِينَ (٢٥٨)

Tidakkah engkau (pelik) memikirkan (wahai Muhammad) tentang orang yang berhujah membantah Nabi Ibrahim (dengan sombongnya) mengenai Tuhannya, kerana Allah memberikan orang itu kuasa pemerintahan? Ketika Nabi Ibrahim berkata: Tuhanku ialah Yang menghidupkan dan Yang mematikan. Dia menjawab: Aku juga boleh menghidupkan dan mematikan. Nabi Ibrahim berkata lagi: Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, oleh itu terbitkanlah ia dari barat? Maka tercenganglah orang yang kafir itu (lalu diam membisu). Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim. (258)

Telah berlaku perdebatan antara Nabi Ibrahim a.s dengan seorang raja di masa itu (tidak dinyatakan namanya di dalam al-Qur’an) mengenai Allah SWT. Para ahli tafsir dan ahli sejarah menyatakan raja itu ialah raja Babilonia yang bernama Namrud. Diriwayatkan Namrud memerintah selama 400 tahun dengan penuh kezaliman.

Raja ini tidak menolak kewujudan Allah SWT. Cuma tidak percaya kepada kekuasaan pentadbiran yang tunggal yang mampu dilaksanakan oleh Allah SWT. Dia juga menolak bahawa hak perundangan hanyalah milik Allah SWT di atas muka bumi ini.

Kuasa memerintah sebagai raja telah mengaburkan hatinya. Dia tidak bersyukur tetapi sebaliknya bersikap sombong dan angkuh. Undang-undang Allah SWT atau syari’at Allah SWT telah ditukarkan kepada undang-undang pemikirannya sendiri. Malah mengaku pula sebagai tuhan.

Allah SWT menyatakannya di dalam al-Qur’an untuk tatapan Nabi saw dan umatnya dengan nada seolah kehairanan tetapi hakikatnya mengeji dan memburukkan;

“Tidakkah engkau (pelik) memikirkan (wahai Muhammad) tentang orang yang berhujah membantah Nabi Ibrahim (dengan sombongnya) mengenai Tuhannya, kerana Allah memberikan orang itu kuasa pemerintahan?”

Maksudnya: “Tidakkah kamu lihat wahai orang yang berakal? Kisah si kafir yang angkuh itu, yang berdebat dengan Nabi Ibrahim a.s. berkenaan dengan keesaan Allah dan kesyumulan kudrat-Nya, kerana Allah SWT telah memberikan kekuasaan, tetapi tidak digunakan pada jalan kebaikan, sebaliknya ia digunakan pada jalan kebatilan, kekufuran dan keburukan.”

Memang tidak patut apabila kuasa yang dikurniakan oleh Allah SWT, sebaliknya dia mengaku dirinya yang punya kuasa.

Ketika itu Nabi Ibrahim a.s mengajak raja itu menyembah Allah SWT dan menumpukan ibadat kepada Allah SWT semata. Baginda berkata;

 “Tuhanku ialah Yang menghidupkan dan Yang mematikan.”

Hujah Nabi Ibrahim a.s boleh difahami begini; “ Tuhanku dan Tuhanmu adalah Allah SWT yang menciptakan kehidupan dan mengadakannya, kemudian mematikan roh dan menamatkan kehidupannya. Keupayaan untuk melakukan itu semua tidak dimiliki oleh sesiapa pun melainkan Dia.”

Raja itu menjawab dengan sombong dan angkuh;

“Aku juga boleh menghidupkan dan mematikan.”

Maksudnya: “Aku boleh mengampunkan sesiapa sahaja daripada hukuman bunuh, dan aku boleh membunuh sesiapa sahaja yang aku mahu.”

Dengan jawapan yang bodoh itu, Nabi Ibrahim a.s. boleh sahaja mematikan hujahnya dengan berkata, “ Apa yang kamu katakan itu bukanlah dalam hal menghidupkan dan mematikan, sebaliknya ia menunjukkan kezaliman dan sikap yang melampau”.
Akan tetapi, Nabi Ibrahim a.s. tidak berkata begitu. Baginda lebih suka membiarkan kata-kata kufur itu, lantas Baginda mendatangkan hujah lain yang membuatkan raja kelu dan tidak mampu lagi menyombongkan diri.

Mengikut Qatadah, al-Suddi dan Muhammad Ishak ialah raja itu mampu menghukum dua orang mengikut kehendaknya. Seorang diarahkan dibunuh dan seorang lagi dibiarkan hidup.

Sebenarnya, raja yang kafir ini tidak memahami hakikat kematian dan kehidupan. Apa yang dilakukannya atau yang diarahkannya adalah hanya asbab-asbab kematian orang tersebut. Hakikatnya Allah SWT-lah yang mengambil nyawa/roh seseorang mengikut tetapan-Nya. Memang susah untuk berdebat dengan seseorang yang suka memutar belitkan kenyataan. 
  
Kemudian Nabi Ibrahim a.s mengemukakan hujahnya yang seterusnya:

“Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, oleh itu terbitkanlah ia dari barat?”

Apakah hasilnya hujah yang mantap ini, yang dihamburkan oleh Nabi Ibrahim a.s. kepada raja yang sombong itu?  

Hasilnya adalah sepertimana yang diceritakan dalam al-Quran;

“Maka tercenganglah orang kafir itu (lalu diam membisu) Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim.”

Maksudnya raja itu tewas, kaget dan tidak dapat menyambung hujah. Lidahnya kelu tidak dapat berkata-kata lagi. Dia telah dikejutkan oleh soalan yang tidak mampu dijawab. Namun sudah menjadi ketentuan Allah SWT terhadap makhluk-Nya, bahawa Dia tidak akan membimbing orang yang zalim kepada kebenaran dan petunjuk. Ini kerana mereka lebih sukakan kezaliman dan lebih mengutamakan jalan syaitan berbanding jalan kebenaran.

Bagi mereka yang bijak, apabila bukti telah jelas dan dalil telah terang, mereka segera berpuas hati dan kebenaran akan segera diakui.

Lain halnya dengan orang bodoh, jahil dan sombong, mereka akan terus mempertahankan kebatilan dan menentang kebenaran walaupun telah mengetahuinya. Keadaan ini adalah kerana dorongan niat jahat mereka, akal yang lemah dan pandangan yang tertutup.

Raja yang sombong tercengang dan tergamam itu tahu bahawa dia tidak akan mampu menerbitkan Matahari dari sebelah Barat. Semua hadirin pun tahu. Maka terserlah-lah kelemahan dan kedustaannya.

Kisah ini boleh menjadi contoh dan pengalaman kepada Nabi saw dan kaum Muslimin untuk menghadapi para pengingkar dan untuk melatih hati menghadapi kedegilan mereka. Ia juga , memaparkan hakikat keupayaan manusia dan hakikat Kekuasaan, Kebesaran dan Keesaan Allah SWT . Keduanya dapat diperhatikan dengan mata hati dan mata kasar.

Kisah ‘Uzair dan kehidupan semula setelah mati (ayat 259)

أَوۡ كَٱلَّذِى مَرَّ عَلَىٰ قَرۡيَةٍ۬ وَهِىَ خَاوِيَةٌ عَلَىٰ عُرُوشِهَا قَالَ أَنَّىٰ يُحۡىِۦ هَـٰذِهِ ٱللَّهُ بَعۡدَ مَوۡتِهَا‌ۖ فَأَمَاتَهُ ٱللَّهُ مِاْئَةَ عَامٍ۬ ثُمَّ بَعَثَهُ ۥ‌ۖ قَالَ ڪَمۡ لَبِثۡتَ‌ۖ قَالَ لَبِثۡتُ يَوۡمًا أَوۡ بَعۡضَ يَوۡمٍ۬‌ۖ قَالَ بَل لَّبِثۡتَ مِاْئَةَ عَامٍ۬ فَٱنظُرۡ إِلَىٰ طَعَامِكَ وَشَرَابِكَ لَمۡ يَتَسَنَّهۡ‌ۖ وَٱنظُرۡ إِلَىٰ حِمَارِكَ وَلِنَجۡعَلَكَ ءَايَةً۬ لِّلنَّاسِ‌ۖ وَٱنظُرۡ إِلَى ٱلۡعِظَامِ ڪَيۡفَ نُنشِزُهَا ثُمَّ نَكۡسُوهَا لَحۡمً۬ا‌ۚ فَلَمَّا تَبَيَّنَ لَهُ ۥ قَالَ أَعۡلَمُ أَنَّ ٱللَّهَ عَلَىٰ ڪُلِّ شَىۡءٍ۬ قَدِيرٌ۬ (٢٥٩)

Atau (tidakkah engkau pelik memikirkan wahai Muhammad) tentang orang yang melalui sebuah negeri yang telah runtuh segala bangunannya, orang itu berkata: Bagaimana Allah akan menghidupkan (membina semula) negeri ini sesudah matinya (rosak binasanya)? Lalu dia dimatikan oleh Allah (dan dibiarkan tidak berubah) selama seratus tahun, kemudian Allah hidupkan dia semula lalu bertanya kepadanya: Berapa lama engkau tinggal (di sini)? Dia menjawab: Aku telah tinggal (di sini) sehari atau setengah hari. Allah berfirman: (Tidak benar), bahkan engkau telah tinggal (berkeadaan demikian) selama seratus tahun. Oleh itu, perhatikanlah kepada makanan dan minumanmu, masih tidak berubah keadaannya dan perhatikanlah pula kepada keldaimu (hanya tinggal tulang-tulangnya bersepah) dan Kami (lakukan ini ialah untuk) menjadikan engkau sebagai tanda (kekuasaan Kami) bagi umat manusia dan lihatlah kepada tulang-tulang (keldai) itu, bagaimana Kami menyusunnya kembali kemudian Kami menyalutnya dengan daging. Maka apabila telah jelas kepadanya (apa yang berlaku itu), berkatalah dia: Sekarang aku mengetahuinya (dengan yakin), sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (259)

Allah SWT memaparkan satu lagi kisah untuk membuktikan kekuasaan-Nya sebagai Penguasa dan Pentadbir. Kisah ini dimulai dengan satu pertanyaan supaya manusia berfikir tentang kebesaran-Nya;

“(tidakkah engkau pelik memikirkan wahai Muhammad) tentang orang yang melalui sebuah negeri yang telah runtuh segala bangunannya, orang itu berkata: Bagaimana Allah akan menghidupkan (membina semula) negeri ini sesudah matinya (rosak binasanya)?”

Mengikut satu pendapat yang termasyur, orang yang melalui sebuah negeri itu ialah ‘Uzair bin Syirkhiyan. Manakala negeri yang dimaksudkan ialah Baitul Maqdis.

Terdapat beberapa pendapat yang lain berkenaan dengan nama dan tempat bagi kisah ini. Namun , di dalam Fi Zilalil Qur’an menyebutkan; di dalam al-Qur’an tidak disebut nama orang dan nama tempat yang khusus bagi kisah ini. Yang hendak disampaikan ialah jalan cerita sebagai pengajaran. Jika nama-nama itu penting, maka sudah tentu Allah SWT telah menyebutkannya secara jelas seperti nama Abu Lahab yang terdapat di dalam surah al-Masad. Jelas sekali di sini, apa yang perlu diperhatikan ialah isi pokok yang hendak disampaikan oleh Allah SWT untuk difahami oleh pendengar atau pembaca al-Qur’an.

Bagaimana Allah akan menghidupkan (membina semula) negeri ini sesudah matinya (rosak binasanya)?”

Pertanyaan yang timbul dalam benak orang itu menunjukkan dia telah mengakui kewujudan Allah SWT. Tetapi dengan perasaan takjub, dia tertanya-tanya bagaimana boleh dihidupkan kembali (dibina semula) negeri ini setelah begitu dasyat kerosakkannya. Sudah tentu memerlukan kuasa yang Maha Hebat dan Maha Agong. Begitulah seseorang yang berjalan dan melihat kebesaran Allah SWT.

“Lalu dia dimatikan oleh Allah (dan dibiarkan tidak berubah) selama seratus tahun, kemudian Allah hidupkan dia semula lalu bertanya kepadanya: Berapa lama engkau tinggal (di sini)? Dia menjawab: Aku telah tinggal (di sini) sehari atau setengah hari. Allah berfirman: (Tidak benar), bahkan engkau telah tinggal (berkeadaan demikian) selama seratus tahun.”

Allah SWT ingin menunjukkan Kebesaran dan Kekuasaan-Nya bukan sahaja melalui dalil- dalil aqli, tetapi juga melalui pengalaman-pengalaman peribadi. Pembuktian ini menambahkan lagi keyakinan yang mendalam di sudut hati.

Orang itu menyangka bahawa dia berada di situ selama sehari atau setengah hari. Sedangkan dia telah pun berada di tempat itu selama 100 tahun lamanya. Ini menunjukkan bahawa perasaan bersangka-sangka bukanlah suatu kayu ukur yang tepat bagi sesuatu hakikat. Perasaan bersangka-sangka itu boleh mengelirukan dan menyesatkan.

Apa yang disarankan ialah, menggunakan pancaindera untuk melihat dan memerhati bukti-bukti atau dalil-dalil Kebesaran Allah SWT dan sifat-sifat Keagongan-Nya.

“Oleh itu, perhatikanlah kepada makanan dan minumanmu, masih tidak berubah keadaannya dan perhatikanlah pula kepada keldaimu (hanya tinggal tulang-tulangnya bersepah) itu.”

Selama 100 tahun tempoh masa, dirinya dan makanannya tidak berubah keadaannya dengan kehendak Allah SWT. Berbanding dengan keldai tunggangannya telah musnah dan yang hanya tinggal ialah tulang belulang yang bersepah-sepah. Sedangkan dirinya, makanannya dan keldainya berada di tempat yang sama, terdedah pada cuaca yang sama dan telah mengalami tempoh masa yang sama. Inilah Kebesaran Allah SWT dan sesuatu itu boleh terjadi mengikut kehendak-Nya jua.

“Kami (lakukan ini ialah untuk) menjadikan engkau sebagai tanda (kekuasaan Kami) bagi umat manusia dan lihatlah kepada tulang-tulang (keldai) itu, bagaimana Kami menyusunnya kembali kemudian Kami menyalutnya dengan daging. Maka apabila telah jelas kepadanya (apa yang berlaku itu)”

Allah SWT telah memilih dirinya sebagai contoh tauladan kepada generasi yang terkemudian. Tiada yang Allah jadikan adalah sia-sia. Sungguh bertuah orang itu dapat melihat sendiri dengan matanya bagaimana Allah SWT menyusun kembali tulang belulang keldai yang bersepah itu, kemudian menyalutkannya dengan daging dan keldai itu hidup seperti sebelumnya.

Sungguh takjub dengan apa yang telah dialaminya dan orang itu berkata;

“Sekarang aku mengetahuinya (dengan yakin), sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.”

Hatinya bertambah yakin dengan Allah SWT. Adalah mudah bagi Allah untuk menghidupkan dan mematikan mengikut kehendak-Nya.

Kisah Nabi Ibrahim a.s memohon diperlihatkan bagaimana Allah SWT menghidupkan yang mati (ayat 260).

وَإِذۡ قَالَ إِبۡرَٲهِـۧمُ رَبِّ أَرِنِى ڪَيۡفَ تُحۡىِ ٱلۡمَوۡتَىٰ‌ۖ قَالَ أَوَلَمۡ تُؤۡمِن‌ۖ قَالَ بَلَىٰ وَلَـٰكِن لِّيَطۡمَٮِٕنَّ قَلۡبِى‌ۖ قَالَ فَخُذۡ أَرۡبَعَةً۬ مِّنَ ٱلطَّيۡرِ فَصُرۡهُنَّ إِلَيۡكَ ثُمَّ ٱجۡعَلۡ عَلَىٰ كُلِّ جَبَلٍ۬ مِّنۡہُنَّ جُزۡءً۬ا ثُمَّ ٱدۡعُهُنَّ يَأۡتِينَكَ سَعۡيً۬ا‌ۚ وَٱعۡلَمۡ أَنَّ ٱللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ۬ (٢٦٠)

Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim (merayu dengan) berkata: Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan makhluk-makhluk yang mati? Allah berfirman: Adakah engkau belum percaya (kepada kekuasaanku)? Nabi Ibrahim menjawab: Bahkan (aku percaya dan yakin), akan tetapi (aku memohon yang demikian ialah) supaya tenteram hatiku (yang amat ingin menyaksikannya). Allah berfirman: (Jika demikian), ambillah empat ekor burung, kemudian kumpulkanlah olehmu (dan cincanglah semuanya). Setelah itu letakkanlah di atas tiap-tiap sebuah bukit sebahagian daripadanya. Kemudian serulah burung-burung itu nescaya semuanya akan datang kepadamu dengan segera dan ketahuilah sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (260)

Mengikut sejarah hidup Nabi Ibrahim a.s, sedari kecil baginda sangat suka memerhatikan alam sekeliling dan mengkajinya. Apabila Allah SWT mewahyukan kepada baginda bahawa Allah SWT akan menghidupkan semula orang mati dan menghimpunkan mereka semula pada hari kiamat, timbul perasaan ingin tahu rahsia ciptaan Ilahi dari dekat dan bertanya;

“Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan makhluk-makhluk yang mati?”

Kata-katanya mengunakan (رَبِّ ) (Tuhanku) menunjukkan kesempurnaan adabnya terhadap Penciptannya, iaitu sebelum baginda bertanya kepada Tuhannya, baginda merendahkan diri serta mengiktiraf ketuhanan dan kekuasaan-Nya terlebih dahulu.
Nabi Ibrahim a.s adalah seorang yang amat takut kepada Allah SWT, amat sabar, amat beriman, amat redha, amat khusyu’, amat kuat beribadat, amat hampir dengan Allah SWT dan disayangi Allah SWT. Allah SWT berfirman;

“Adakah engkau belum percaya (kepada kekuasaanku)?”

Maksudnya: “Adakah benar apa yang kamu minta? Seolah-olah kamu tidak beriman bahawa Aku berkuasa menghidupkan sesuatu yang mati dan melakukan apa jua pun ?”

Pertanyaan Nabi Ibrahim a.s ini bukan kerana untuk menguatkan keimanan. Baginda adalah seorang yang sangat beriman. Keinginan melihat dari dekat dan merasainya menyebabkan Baginda menjawab;

 “Bahkan (aku percaya dan yakin), akan tetapi (aku memohon yang demikian ialah) supaya tenteram hatiku (yang amat ingin menyaksikannya).”

Allah SWT sememangnya tahu keimanan hamba kesayangan-Nya. Ini hanyalah permohonan menunjukkan kemesraan baginda dengan Allah Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang dan Maha Pengasih. Maka Allah SWT telah memperkenankan permohonan ini dengan berfirman;

 “(Jika demikian), ambillah empat ekor burung, kemudian kumpulkanlah olehmu (dan cincanglah semuanya). Setelah itu letakkanlah di atas tiap-tiap sebuah bukit sebahagian daripadanya. Kemudian serulah burung-burung itu nescaya semuanya akan datang kepadamu dengan segera dan ketahuilah sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.”

Allah SWT tidak menyatakan jenis burung yang tertentu. Baginda mengumpulkan empat ekor burung dan  mengecamkannya betul-betul. Selepas baginda menyembelihkannya, baginda kemudian mencincang-cincang hingga hancur. Kemudian membahagikan cincangan burung kepada beberapa bahagian untuk diletakkan di atas bukit-bukau di sekitar baginda. Selepas semuanya selesai, baginda pun menyeru semua burung-burung tersebut. Ternyata dihadapan matanya kelihatan seluruh bahagian badan yang tercincang itu berkumpul semula dan hidup kembali seperti mana burung-burung yang asal dan datang kepada dirinya.

Inilah apa yang dilihat oleh Nabi Ibrahim a.s. Manusia lain hanya melihat hasil akhir yang telah sempurna. Inilah rahsia yang diluar jangkauan pemikiran manusia. Manusia tidak akan tahu sesuatu dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Inilah urusan yang ghaib yang tersembunyi.

Dialog ini juga bertujuan untuk menerangkan bukti yang paling sempurna tentang keesaan Allah. Ia juga menjelaskan bahawa Allah menjawab persoalan hamba-Nya yang terpilih itu untuk menenangkan hati mereka dan memberi peluang kepada mereka meminta apa sahaja yang mereka mahu, serta untuk menerima permintaan mereka dengan penuh kelembutan dan kemuliaan.

Sesungguhnya Allah SWT ada berfirman;

 إِنَّمَآ أَمۡرُهُ ۥۤ إِذَآ أَرَادَ شَيۡـًٔا أَن يَقُولَ لَهُ ۥ كُن فَيَكُونُ (٨٢)

“Sesungguhnya keadaan kekuasaanNya apabila Dia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah Dia berfirman kepada (hakikat) benda itu: Jadilah engkau!. Maka ia terus menjadi. (82)”- QS Yasin:82

Inilah kisah-kisah orang yang terdahulu yang berlaku berabad lamanya sebelum kita dilahirkan. Ia diceritakan di dalam al-Qur’an sebagai suri tauladan kepada orang-orang yang beriman.

Ketiga-tiga kisah ini tertumpu kepada rahsia hidup dan mati dimana Allah SWT memiliki kuasa menghidupkan dan mematikan mengikut kehendak-Nya. Ia ada perkaitan dengan ayat al-Kursi yang telah menjelaskan sifat-sifat Allah SWT. Ini semua bertujuan memberi kefahaman yang betul terhadap hakikat-hakikat alam al-wujud di dalam hati dan akal seseorang Muslim. Sistem hidup Islam tidak akan dapat tertegak dan teguh kecuali ia mempunyai pertalian dengan ‘aqidah dan dengan kefahaman yang sempurna teradap alam buana dan hubungan-hubungannya dengan Allah SWT.  

Pengajaran yang boleh diambil;

1.    Ketiga-tiga ayat di atas menjadi dalil kepada kekuasaan Allah SWT menghidupkan dan mematikan mengikut kehendak-Nya. Mengemukakan dalil yang jelas dan logik yang bijak, yang segera dapat mematikan hujah orang yang takbur atau degil supaya mereka terus kelu tanpa kata.

2.    Setiap pegangan atau i’tiqad perlulah mempunyai dalil naqli dan dalil aqli sebagai sokongan.

3.    Orang yang mempunyai akal fikiran, semasa berdialog mereka akan menggunakan cara yang bijaksana, tinggi adabnya, sentiasa bersabar, menjawab secara terbuka, tetap di atas kebenaran dan mempunyai tujuan yang bersih.

4.    Keyakinan dapat dipupuk dengan tiga cara: ilmu yakin, ‘ainul yakin (melihat) dan haqqul yakin (merasai,pengalaman).

5.    Betapa sempurnanya kehendak Allah dan kasih sayang-Nya kepada Nabi Ibrahim a.s. yang amat tinggi. Allah SWT dapat berbuat apa sahaja yang dikehendaki-Nya.

6.    Hanya kepada Allah SWT patut diMuliakan, diTinggikan dan diAgongkan.

Wallahu’alam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan