MUTIARA KATA

"Dunia pergi sambil berpaling, dan akhirat datang sambil mengadap. Setiap satu dari keduanya mempunyai anak. Jadilah engkau anak akhirat, dan jangan menjadi salah satu anak dunia. Sebab, hari ini adalah hari untuk beramal; tidak ada hisab (perhitungan amal di akhirat). Sedangkan hari esok adalah hisab; tidak ada hari untuk beramal."


"Ilmu umpama hujan, yang tidak memberikan manfaat kecuali bagi tanah yang subur dan suci. Begitulah juga ilmu tidak memberi manfaat kecuali bagi jiwa yang suci, hati yang sedar dan naluri yang peka."

FIKRAH ISLAM





24 Mei 2011

2.3 AD-DIN

Rata-rata kalau kita bertanyakan apakah itu Ad-din? Kita akan mendapat jawapan: Ad-din itu ialah satu cara hidup. Ya, memang benar Ad-din itu ialah satu cara hidup. Tetapi ia hanyalah subset kepada Ad-din yang sebenarnya.

Di dalam buku `Four Basic Qur’anic Terms’, karangan oleh Maulana Syed Abul-Ala Maududi ada menjelaskan pemahaman sebenar Ad-Din di dalam al-Qur’an.

Secara keseluruhannya Ad-din boleh difahami dengan gambarajah Venn di bawah:


Ad-din = { Penguasa, Sistem, Pembalasan, Hamba }

Ad-din merangkumi: Penguasa yang mempunyai kekuasaan mutlak; Sistem atau cara hidup yang wajib dipatuhi dan sentiasa di pantau; Pembalasan bagi setiap amalan baik atau buruk dan ; Hamba yang sentiasa wajib tunduk dan patuh.

Penguasa
Allah mempunyai kuasa mutlak ke atas semua benda dan keadaan. Dia sebagai Pemerintah dan Pentadbir Alam Buana dan kehidupan di dalamnya termasuk urusan setiap individu manusia. Sifat Asma ul Husna yang menerangkan siapakah Allah yang sebenar. Dia Maha Pencipta, Maha Pemurah, Maha Penyayang, Maha Bijaksana, Maha Halus/Teliti dan Maha-Maha yang lain. Tiada yang boleh menandingi-Nya kerana Allah itu Esa.

Sistem
Sebagai Penguasa, layak bagi Allah menentukan sistem-Nya sendiri untuk diikuti. Semua sistem telah termaktub di dalam al-Qur’an dan al-Hadith. Di dalamnya tercatat undang-undang yang sepatutnya dibentuk dan bagaimana untuk melaksanakan cara hidup yang aman dan mulia di antara satu sama lain.

Pembalasan
Allah swt telah menetapkan pembalasan bagi setiap amalan dan cara hidup yang kita pilih. Terpulanglah kepada-Nya apakah bentuk pembalasan itu. Rezeki yang banyak, kesusahan, dosa dan pahala juga termasuk dalam pembalasan. Himpunan dosa yang banyak, pembalasannya ialah neraka. Himpunan yang pahala yang banyak, pembalasannya ialah syurga. Pembalasan yang paling diidam-idamkan ialah dapat bertemu dengan Junjungan Besar Rasulullah saw dan melihat wajah Pencipta-Nya.

Hamba
Selayak taraf sebagai seorang hamba, setiap makhluk ciptaan Allah wajib tunduk dan patuh pada setiap yang ditentukan-Nya. Tidak boleh tidak manusia mesti patuh kepada sistem yang telah digubal oleh Nya. Syari’at Allah adalah untuk kebaikan semua yang di bawah pengawasan-Nya. Mana-mana yang ingkar maupun yang patuh pasti mendapat pembalasan yang ditetapkan mengikut kehendak-Nya. Segala sesuatu yang dilakukan bergantung kepada keizinan-Nya.

Di bawah adalah contoh-contoh penggunaan Ad-din di dalam al-Qur’an:

A). Din pada ayat-ayat di bawah berkisar kepada kekuasaan dan kepemimpinan Allah swt. Sebagai makhluk kita mesti membuat penyerahan dan perhambaan kepada Allah swt. Keikhlasan pada Din Allah itu ialah mengindahkan dan mematuhi seluruh ketentuan dan hukum-hukum Allah.

Surah Al-Mu'min 40:64-65 :
ٱللَّهُ ٱلَّذِى جَعَلَ لَڪُمُ ٱلۡأَرۡضَ قَرَارً۬ا وَٱلسَّمَآءَ بِنَآءً۬ وَصَوَّرَڪُمۡ فَأَحۡسَنَ صُوَرَڪُمۡ وَرَزَقَكُم مِّنَ ٱلطَّيِّبَـٰتِۚ ذَٲلِكُمُ ٱللَّهُ رَبُّڪُمۡۖ فَتَبَارَكَ ٱللَّهُ رَبُّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ (٦٤) هُوَ ٱلۡحَىُّ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ فَٱدۡعُوهُ مُخۡلِصِينَ لَهُ ٱلدِّينَۗ ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ (٦٥)
“Allah-lah yang menjadikan bumi bagi kamu tempat menetap dan langit sebagai atap, dan membentuk kamu, lalu membaguskan rupamu serta memberi kamu rezeki dengan sebahagian yang baik-baik. Yang demikian itu adalah Allah Tuhan-mu. Maha Agung Allah, Tuhan semesta alam. Dialah Yang hidup kekal, tiada Tuhan melainkan Dia, dengan memurnikan (tunduk sepenuhnya) ibadat kepada-Nya. Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.”

Az-zumar 39:11-l2.
قُلۡ إِنِّىٓ أُمِرۡتُ أَنۡ أَعۡبُدَ ٱللَّهَ مُخۡلِصً۬ا لَّهُ ٱلدِّينَ (١١) وَأُمِرۡتُ لِأَنۡ أَكُونَ أَوَّلَ ٱلۡمُسۡلِمِينَ (١٢)
“Katakanlah: Sungguh, aku diperintahkan menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama. Dan aku diperintahkan menjadi orang yang pertama-tama berserah diri”.

An-Nahl 16:52.
وَلَهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضِ وَلَهُ ٱلدِّينُ وَاصِبًا‌ۚ أَفَغَيۡرَ ٱللَّهِ تَتَّقُونَ (٥٢)
“Dan kepunyaan-Nya-lah segala apa yang ada di langit dan di bumi, dan untuk-Nya-lah ketaatan itu selama-lamanya. Maka mengapa kamu bertaqwa kepada selain Allah?”

B). Din dalam ayat-ayat berikut merujuk kepada undang-undang, cara hidup, peraturan. Pemeluk Din Allah wajib mengambil apa-apa yang datang dari Allah sepenuhnya;

Yunus 10:104-105
قُلۡ يَـٰٓأَيُّہَا ٱلنَّاسُ إِن كُنتُمۡ فِى شَكٍّ۬ مِّن دِينِى فَلَآ أَعۡبُدُ ٱلَّذِينَ تَعۡبُدُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ وَلَـٰكِنۡ أَعۡبُدُ ٱللَّهَ ٱلَّذِى يَتَوَفَّٮٰكُمۡ‌ۖ وَأُمِرۡتُ أَنۡ أَكُونَ مِنَ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ (١٠٤) وَأَنۡ أَقِمۡ وَجۡهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفً۬ا وَلَا تَكُونَنَّ مِنَ ٱلۡمُشۡرِكِينَ (١٠٥)
“Katakanlah Wahai manusia, jika kamu meragukan agamaku, maka (ketahuilah) aku tidak menyembah apa yang kamu sembah selain Allah. Aku hanya menyembah Allah yang mematikan kamu dan aku telah diperintah supaya termasuk orang-orang yang beriman (beragama). Dan (aku telah diperintah) menghayati Din (agama) sepenuhnya dan jangan menjadi musyrik”.

Ar-Ruum 30:30
فَأَقِمۡ وَجۡهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفً۬ا‌ۚ فِطۡرَتَ ٱللَّهِ ٱلَّتِى فَطَرَ ٱلنَّاسَ عَلَيۡہَا‌ۚ لَا تَبۡدِيلَ لِخَلۡقِ ٱللَّهِ‌ۚ ذَٲلِكَ ٱلدِّينُ ٱلۡقَيِّمُ وَلَـٰكِنَّ أَڪۡثَرَ ٱلنَّاسِ لَا يَعۡلَمُونَ (٣٠)
“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada din (agama); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”.

At-Taubah 9:36
إِنَّ عِدَّةَ ٱلشُّہُورِ عِندَ ٱللَّهِ ٱثۡنَا عَشَرَ شَہۡرً۬ا فِى ڪِتَـٰبِ ٱللَّهِ يَوۡمَ خَلَقَ ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ مِنۡہَآ أَرۡبَعَةٌ حُرُمٌ۬‌ۚ ذَٲلِكَ ٱلدِّينُ ٱلۡقَيِّمُ‌ۚ فَلَا تَظۡلِمُواْ فِيہِنَّ أَنفُسَڪُمۡ‌ۚ وَقَـٰتِلُواْ ٱلۡمُشۡرِڪِينَ كَآفَّةً۬ ڪَمَا يُقَـٰتِلُونَكُمۡ ڪَآفَّةً۬‌ۚ وَٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلۡمُتَّقِينَ (٣٦)
“Bilangan bulan telah ditetapkan Allah sebanyak dua belas sejak Ia menciptakan langit dan bumi. Empat di antaranya suci. Itulah din (agama) yang benar....”.

Asy syuura 42: 21
أَمۡ لَهُمۡ شُرَڪَـٰٓؤُاْ شَرَعُواْ لَهُم مِّنَ ٱلدِّينِ مَا لَمۡ يَأۡذَنۢ بِهِ ٱللَّهُ‌ۚ وَلَوۡلَا ڪَلِمَةُ ٱلۡفَصۡلِ لَقُضِىَ بَيۡنَہُمۡ‌ۗ وَإِنَّ ٱلظَّـٰلِمِينَ لَهُمۡ عَذَابٌ أَلِيمٌ۬ (٢١)
“Apakah pemimpin-pemimpin mereka berwenang untuk membuat suatu din (agama) bagi mereka tanpa izin Allah?....”

Al-Kaafirun 109:6
لَكُمۡ دِينُكُمۡ وَلِىَ دِينِ (٦)
“Untukmulah agamamu, dan untukkulah agamaku”.

C). Din pada ayat-ayat berikut berkisar kepada Pertanggungjawaban, Pengadilan dan Pembalasan .

Adz Dzaariyat 51:5-6
إِنَّمَا تُوعَدُونَ لَصَادِقٌ۬ (٥) وَإِنَّ ٱلدِّينَ لَوَٲقِعٌ۬ (٦)
“Sesungguhnya apa yang dijanjikan kepadamu itu, pasti benar. Dan bahwa Din (hari pembalasan) itu pasti terjadi”.

Al Maa'uun 107: 1-3
أَرَءَيۡتَ ٱلَّذِى يُكَذِّبُ بِٱلدِّينِ (١) فَذَٲلِكَ ٱلَّذِى يَدُعُّ ٱلۡيَتِيمَ (٢) وَلَا يَحُضُّ عَلَىٰ طَعَامِ ٱلۡمِسۡكِينِ (٣)
“Tahukah kamu (orang) yang mendustakan Din (hari pembalasan) itu? Itulah orang yang mengherdik anak yatim. dan tiada menganjurkan memberi makan orang miskin”.

Al Infithaar 82:17-19
وَمَآ أَدۡرَٮٰكَ مَا يَوۡمُ ٱلدِّينِ (١٧) ثُمَّ مَآ أَدۡرَٮٰكَ مَا يَوۡمُ ٱلدِّينِ (١٨) يَوۡمَ لَا تَمۡلِكُ نَفۡسٌ۬ لِّنَفۡسٍ۬ شَيۡـًٔ۬ا‌ۖ وَٱلۡأَمۡرُ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ لِّلَّهِ (١٩)
“Tahukah kamu akan hari Din (hari pembalasan) itu? Sekali lagi tahukah kamu akan hari Din itu? (Iaitu) hari seseorang tidak berdaya untuk menolong orang lain. Dan segala urusan pada hari itu dalam kekuasaan Allah”.

Maksud Din secara keseluruhannya (penguasa, sistem, hari pembalasan, dan tunduk) dijelaskan dalam surah At-Taubah 9:29
قَـٰتِلُواْ ٱلَّذِينَ لَا يُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَلَا بِٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأَخِرِ وَلَا يُحَرِّمُونَ مَا حَرَّمَ ٱللَّهُ وَرَسُولُهُ ۥ وَلَا يَدِينُونَ دِينَ ٱلۡحَقِّ مِنَ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡڪِتَـٰبَ حَتَّىٰ يُعۡطُواْ ٱلۡجِزۡيَةَ عَن يَدٍ۬ وَهُمۡ صَـٰغِرُونَ (٢٩
“Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada Hari Kemudian dan mereka tidak mengharamkan apa yang telah diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya, dan tidak beragama dengan Din yang sebenarnya, (iaitu orang-orang) yang diberikan Al Kitab kepada mereka, sampai mereka membayar jizyah dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tunduk”.

Dinul-haq atau dinullah adalah suatu istilah yang telah dijelaskan Allah pada ayat itu sendiri dengan tiga patah kata:
 Iman kepada Allah sebagai yang mutlak kekuasaanNya, dimana
kita menyerah bulat bulat kepada kekuasaanNya yang mutlak
itu .
 kepada Hari Kemudian dan hari pembalasan .
 Mengamalkan perintah Allah dan meninggalkan laranganNya . Tunduk dan
patuh
.

Al Mu'min 40:26
وَقَالَ فِرۡعَوۡنُ ذَرُونِىٓ أَقۡتُلۡ مُوسَىٰ وَلۡيَدۡعُ رَبَّهُ ۥۤ‌ۖ إِنِّىٓ أَخَافُ أَن يُبَدِّلَ دِينَڪُمۡ أَوۡ أَن يُظۡهِرَ فِى ٱلۡأَرۡضِ ٱلۡفَسَادَ (٢٦)
“Dan berkata Fir’aun (kepada pembesar-pembesarnya): Biarkanlah aku membunuh Musa dan hendaklah dia memohon kepada Tuhannya, kerana sesungguhnya aku khuatir dia akan menggantikan Din (agama) kamu atau menimbulkan kerusuhan di muka bumi ini”.

Fikrah ayat : Din tidak hanya bererti agama (religion), melainkan juga struktur dan politik negara, undang-undang dan peraturan. Fir’aun bimbang jika Musa berhasil dalam perjuangannya, maka akan jatuhlah kekuasaannya dan lenyapnya undang-undang, peraturan dan falsafah hidup serta adat-istiadat nenek-moyang bangsa itu, atau terjadi perang saudara.

Maksud Ad-din juga dijelaskan dalam hadis ke-2; hadis 40 imam an-nawawi “
عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ إِذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ شَدِيْدُ بَيَاضِ الثِّيَابِ شَدِيْدُ سَوَادِ الشَّعْرِ، لاَ يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ، وَلاَ يَعْرِفُهُ مِنَّا أَحَدٌ، حَتَّى جَلَسَ إِلَى النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى رُكْبَتَيْهِ وَوَضَعَ كَفَّيْهِ عَلَى فَخِذَيْهِ وَقَالَ: يَا مُحَمَّد أَخْبِرْنِي عَنِ اْلإِسْلاَمِ، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم : اْلإِسِلاَمُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ وَتُقِيْمَ الصَّلاَةَ وَتُؤْتِيَ الزَّكاَةَ وَتَصُوْمَ رَمَضَانَ وَتَحُجَّ الْبَيْتَ إِنِ اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيْلاً قَالَ : صَدَقْتَ، فَعَجِبْنَا لَهُ يَسْأَلُهُ وَيُصَدِّقُهُ، قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ اْلإِيْمَانِ قَالَ : أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ. قَالَ صَدَقْتَ، قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنِ اْلإِحْسَانِ، قَالَ: أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ . قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ السَّاعَةِ، قَالَ: مَا الْمَسْؤُوْلُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ. قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنْ أَمَارَاتِهَا، قَالَ أَنْ تَلِدَ اْلأَمَةُ رَبَّتَهَا وَأَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُوْنَ فِي الْبُنْيَانِ، ثُمَّ انْطَلَقَ فَلَبِثْتُ مَلِيًّا، ثُمَّ قَالَ : يَا عُمَرَ أَتَدْرِي مَنِ السَّائِلِ ؟ قُلْتُ : اللهُ وَرَسُوْلُهُ أَعْلَمَ . قَالَ فَإِنَّهُ جِبْرِيْلُ أَتـَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِيْنَكُمْ . [رواه مسلم]


Erti hadith / ترجمة الحديث :
Dari Umar radhiallahuanhu juga dia berkata : Ketika kami duduk-duduk di sisi Rasulullah saw suatu hari tiba-tiba datanglah seorang laki-laki yang mengenakan baju yang sangat putih dan berambut sangat hitam, tidak nampak padanya bekas-bekas perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Hingga kemudian dia duduk dihadapan Nabi lalu menempelkan kedua lututnya kepada kepada lututnya (Rasulullah saw) seraya berkata: “Ya Muhammad, beritahukan aku tentang Islam?”, maka bersabda Rasulullah saw: “ Islam adalah engkau bersaksi bahwa tidak ada ilah (tuhan yang disembah) selain Allah, dan bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah, engkau mendirikan solat, menunaikan zakat, puasa Ramadhan dan pergi haji jika mampu“. Kemudian dia berkata: “anda benar“. Kami semua hairan, dia yang bertanya dia pula yang membenarkan. Kemudian dia bertanya lagi: “Beritahukan aku tentang Iman“. Lalu beliau bersabda: “Engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya dan hari akhir dan engkau beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk“, kemudian dia berkata: “anda benar“. Kemudian dia berkata lagi: “Beritahukan aku tentang ihsan “. Lalu beliau bersabda: “Ihsan adalah engkau mengabdikan diri kepada Allah seakan-akan engkau melihatnya, jika engkau tidak melihatnya maka Dia melihat engkau”. Kemudian dia berkata: “Beritahukan aku tentang hari kiamat (bila kejadiannya)”. Beliau bersabda: “Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya “. Dia berkata: “Beritahukan aku tentang tanda-tandanya“. Beliau bersabda: “Bila seorang hamba melahirkan tuannya dan bila engkau melihat seorang yang berkaki ayam kaki dan tidak berbaju, miskin dan penggembala kambing, (kemudian) berlumba-lumba meninggikan bangunannya“.
Kemudian orang itu berlalu dan aku berdiam beberapa lama. Kemudian beliau (Rasulullah saw) bertanya: “Wahai Omar, tahukah engkau siapa yang bertanya?”. Aku menjawab: “Allah dan Rasul-Nya saja yang lebih mengetahui“. Beliau bersabda: “Itu adalah Jibril yang datang kepada kalian (bermaksud) mengajarkan deen kamu semua“.
- (Riwayat Muslim)

Hadith ini hadir saat akhir sebelum kematian Rasulullah saw. Seolah-olah Jibril datang membuat kesimpulan apa itu Ad-Din.

Ad-Din merangkumi Islam, Iman dan Ihsan. Ia tidak lari daripada konsep Penguasa, Sistem, Pembalasan dan Hamba tadi. Di dalam Islam dan Iman wujud Penguasa, Sistem dan Pembalasan. Jelas sekali konsep Ihsan akan melahirkan hamba yang benar-benar tunduk dan patuh kerana ia merasakan ia setiap saat dipantau oleh Penguasanya.

Persoalannya, kenapa hadith ini muncul saat-saat akhir kewafatan Nabi? Para Sahabat Nabi tidak tahu ke, apa dia Islam, Iman dan Ihsan itu?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan